Do'a dalam Duduk Antara Dua Sujud


♥♥ ♥♥•.¸¸.•*♥`(¸.•'´ (¸.•'´*¤* `'•.¸) `'•.¸) ♥`*•.¸¸.•♥♥ ♥♥•.¸¸.•*♥`(¸.•'´ (¸.•'´*¤* `'•.¸) `'•.¸) ♥`*•.¸¸.•♥♥

Doa duduk antara 2 sujud ✿‿✿✿‿✿✿‿✿✿‿✿-

Rabbighfirli (Tuhanku, ampuni aku)♥♥ Warhamni (sayangi aku), Wajburnii (tutuplah aib-aibku)♥♥ Warfa’nii (angkatlah darjatku)♥♥ Warzuqnii (berilah aku rezeki)♥♥ Wahdinii (berilah aku petunjuk)♥♥Wa’Aafinii (sihatkan aku)♥♥ Wa’fuannii (maafkan aku)...

♥♥♥♥✿‿✿✿‿✿✿‿✿✿‿✿ .¸.•❤•.❀ ¸.•❤•.❀❀.•❤•.¸✿.•..•❤•.❀.(¯`v´​¯) `•.¸.•´`•.¸.¸¸.•*¨¨*•.¸¸❤`•.¸.​¸¸.•*❤ ♥ ✿


Ehsan dari Speechless Ever After........thank uuuuuu

Teladan Yang Baik

azan di Makkah

surat dari anak yang tak nakal lagi.....sedihnya..:(

Curing The Heart

Zaid & Aida

Life
is short.



Please,
while you can,

take
time to enjoy all the little pleasures.

Sang Murabbi - Bahagian 1

PEREMPUAN BERKALUNG SORBAN - Bahagian 1

LASKAR PELANGI - Bahagian 1

Kun Fayakun Part 1

Productivity

Syaitan Di Rantai/Di Penjara Di Bulan Ramadhan


Isu ‘syaitan diikat atau dirantai’ di bulan Ramadhan adalah di antara perkara yang telah diketahui oleh kebanyakan umat Islam. Asas kepada maklumat ini ialah sabda Rasulullah Alaihis Salatuwassalam :


إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ

Apabila tiba bulan Ramadhan, maka pintu-pintu syurga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan pula dirantai.


(H.R Bukhari, Tirmizi, Nasa`iy, Malik dll)

Namun, apakah erti ‘syaitan dirantai’?

Adakah maksiat dan kejahatan menjadi sifar di bulan Ramadhan?

Jika syaitan dirantai, mengapa ahli-ahli maksiat dan kejahatan masih wujud di bulan yang mulia ini?

Di sini dinukilkan beberapa pandangan dari ulama-ulama hadith berkaitan maksud ‘syaitan dirantai’ di bulan Ramadhan.

Pandangan 1 :

Maksud syaitan diikat ialah hanya ketua syaitan-syaitan yang ditangkap dan dirantai di bulan Ramadhan ini. Dengan kata lain, syaitan-syaitan kecil @ syaitan prebet masih dibiarkan bebas. Sementara syaitan otai berpangkat jeneral terpaksa meringkuk di dalam penjara Allah s.w.t.



Asas pandangan ini ialah sebuah hadith riwayat Imam Tirmizi, Nasa`iy, Ibnu Majah, al-Baihaqi dan lain-lain.

إِذَا كَانَ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ صُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ وَمَرَدَةُ الْجِنِّ

Apabila masuk malam pertama bulan Ramadhan, maka syaitan-syaitan dan jin-jin yang degil (kuat) dirantai dan diikat.

Bahkan, versi hadith riwayat Imam Nasa`iy, Ahmad dan lain-lain ada menjelaskan :

وَتُغَلُّ فِيهِ مَرَدَةُ الشَّيَاطِينِ

Dan diikatkan syaitan-syaitan yang kuat dan degil di bulan Ramadhan.

Justeru, hadith ini lebih mendetilkan maksud syaitan yang dirantai secara lebih spesifik. Ianya tidaklah semua. Tetapi hanya syaitan yang punya kreativiti hebat dan berpengalaman luas dalam menyesatkan anak Adam sahaja yang ditahan.

Pandangan 2:

Pandangan ini mentakwilkan ‘ikatan’ atau ‘rantaian’ ke atas syaitan itu secara kinayah atau majaz.

Ia boleh dilihat daripada kata-kata ulama yang dipetik dari kitab Fat-hu al-Bari.

وَتَصْفِيد الشَّيَاطِين عِبَارَة عَنْ تَعْجِيزِهِمْ عَنْ الْإِغْوَاءِ وَتَزْيِين الشَّهَوَات

Merantai syaitan (di bulan Ramadhan) memberi erti melemahkan mereka dari menyesatkan manusia dan dari membantu syahwat (dalam kerja-kerja melalaikan insan).

Kata-kata ini disokong `Iyadh r.a.

وَأَنَّ الشَّيَاطِينَ يَقِلُّ إِغْوَاؤُهُمْ فَيَصِيرُونَ كَالْمُصَفَّدِينَ

Sesungguhnya syaitan kurang mampu menyesatkan insan (di bulan Ramadhan). Maka keadaan ini menjadikan mereka seolah-solah seperti dirantai.

Kesimpulan pandangan kedua ini ialah tiada syaitan yang dirantai di dalam ‘lokap’ Allah. Hanya yang dikunci ialah sebahagian kekuatan dan kemampuan mereka. Mereka menjadi lemah dan ‘kurang cergas’ dalam usaha melemahkan iman insan. Justeru hal ini ‘sepatutnya’ membantu golongan beriman untuk memeriahkan Ramadhan dengan pelbagai ibadah.

Maksiat berkurangan di bulan Ramadhan?

Sekalipun ketua-ketua syaitan telah diikat atau kekuatan mereka telah dilemahkan, namun ia tidak menjamin maksiat menjadi sifar atau mengurangkan statistik maksiat di bulan Ramadhan.


Imam al-Qurtubi menyatakan bahawa maksiat hanya berkurangan kepada mereka yang melaksanakan puasa dengan konsepnya yang sebenar, iaitu puasa yang bukan sekadar tidak makan dan tidak minum, tetapi juga memelihara adab-adab berpuasa pada anggota yang lain.

Maksiat masih berpeluang berleluasa di bulan Ramadhan. Ini kerana tidak semua individu muslim dapat menghayati serta memahami konsep puasa yang sebenar.

Bahkan tidak semua maksiat itu berpunca dari syaitan. Antara lain punca berlakunya maksiat ialah akhlak dan kebiasaan buruk yang sudah sebati dengan jiwa seseorang serta sikap mazmumah yang sudah lama tertanam dalam hati manusia.

(Ruj . Fathu al-Bari, Jil. 6, MS 136)

Selain itu, maksiat juga boleh meningkat akibat kempen dan usaha gigih syaitan-syaitan di kalangan manusia.

Allah mengingatkan kita tentang golongan syaitan bertopengkan manusia ini.

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

(Syaitan itu) adalah di kalangan jin dan manusia


An-Nas : 6


وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia).

Al-An`am : 112

Justeru, semua manusia yang terlibat dalam memesongkankan orang lain dengan idea-idea sesat, berkempen maksiat dalam media elektronik dan cetak, mengajak rakan-rakan meninggalkan ketaatan dan menggalakkan manusia berkelakuan buruk, semuanya itu dikategorikan dalam golongan syaitan manusia.

Kerosakan iman dan akhlak yang serius

Dari sudut yang lain, ketiadaan ketua-ketua syaitan atau kelemahan mereka di bulan yang mulia ini adalah menjadi kayu pengukur dalam menilai iman dan akhlak insan.

Jika dalam 30 hari yang mulia ini seseorang itu masih terus berdegil dan terlibat dengan perkara-perkara dosa dan haram, serta tiada reformasi qalbi dan islah imani, maka ia jelas menunjukkan tahap kelemahan iman yang serius serta krisis moral yang sangat dahsyat.

Di saat hanya syaitan-syaitan amatur serta kurang mahir dan pengalaman meneruskan kerja-kerja menyesatkan insan, ada yang masih mudah ditipu dan disesatkan.

Insan lemah ini masih ‘kemetot’ (komited) memakan rasuah, mendedah aurat, bercakap lucah, mendekati zina, menipu dalam berkata-kata dan sebagainya.

Umpama seorang dewasa dengan mudah ditipu oleh budak kecil yang baru petah bercakap. Sungguh aneh dan betapa lemahnya orang ini.

“Apalah punya lemah dan dungunya orang ni, dengan budak kecil pun boleh ditipu!”

Dengan kata lain, maksiat yang masih gagal dihentikan dalam bulan Ramadhan melambangkan kedegilan pelakunya serta menunjukkan betapa fitrahnya telah dicemari secara total.

Golongan ini harus cepar sedar biar tidak terlambat.

Jibril mendoakan agar golongan ini dijauhkan dari rahmat Allah. Doa ini telah diaminkan oleh Rasulullah Alaihis Solatuwassalam.

بَعُدَ مَنْ أَدْرَكَ رَمَضَانَ فَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ فَقُلْتُ: آمِينَ

Semoga semakin jauh seseorang itu dari rahmat Allah, jika ia bertemu Ramadhan namun ia masih tidak mendapat pengampunan daripada Allah. Maka aku menjawab : "Amin!"


(H.R Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, Tabrani dll)

Ianya satu permintaan yang sesuai dengan kedegilan dan kehendak golongan ini.

FOR YOU ALLAH SWT

FOR YOU!

I was praying years and years
I asked Allah with my eyes full of tears
I m...issed you, I didn't know you
but in my heart was a place and a lot of love for you.

One day, as a miracle you came in my life Alhamdulillah
my life was complete, just one small mistake, Astagfurallah,
that I forgot that will come the test of Allah.

I was crying again, years and years.
I didn't ask for all these..., and again my eyes were full of tears
I was alone and I missed everything, just not you,
In my heart was a lot of place just not anymore for you.

Ya, Allah, I didn't ask for all these,
here must be some mistake
definitely, of all these I need a break...

Suddenly I woke up, AstagfuraAllah
is no mistake which would make Allah
I felt down on my nice, start to pray and make Duas

I was suffering and crying, but Alhamdulillah
what ever I wanted..., Did I get what I need? SubhanAllah.
I need help!!!(i was screaming),silence voice told me, pray and make Duas,

Now I pray and my eyes are full of tears, La Illaha iLallah
in my heart again is a lot of love for you, MashaAllah
I have mercy, forgiveness and love, Alhamdulillah,
and with all my heart I love you for the sake of Allah.
Allahu Akbar!
See More


MENCARI KHUSYUK' DALAM SOLAT - Akhi Ibrahim

KHUSYUK DAHULU, BARU MUDAH SABAR DAN SOLAT


Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu.
Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat,
kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.
(QS: Al Baqarah 2: 45)

Saya selalu mengingatkan sahabat-sahabat saya bahawa miliki dahulu khusyuk itu di luar solat (di dalam setiap aktiviti kita), maka dengan mudah khusyuk itu akan diperolehi dalam apa jua keadaan termasuk ketika solat.

Khusyuk itu maknanya MENYEDARI (tidak sekadar tahu dan ingat) bahawa Allah سبحانا وتعاﱃ itu dekat dengan kita dan MENYEDARI bahawa Allah سبحانا وتعاﱃ sentiasa melihat setiap apa yang kita lakukan. Kita sentiasa berada di dalam sedar hal yang dikatakan Ihsan ini.

Ayat Al-Baqarah 2:45 tersebut selalu disalah ertikan di mana kita selalu MENCARI KHUSYUK DI DALAM SOLAT. Sedangkan jelas Allah سبحانا وتعاﱃ berfirman bahawa sabar dan solat itu mudah dilakukan bagi mereka yang khusyuk.

Bermakna khusyuk dahulu, sedar Allah itu dekat, sedar Allah sedang melihat diri kita dalam apa jua keadaan kita, di dalam setiap aktiviti yang kita lakukan, SEDAR KEHIDUPAN KITA INI ADALAH KETENTUAN ALLAH سبحانا وتعاﱃ dan barulah kita mampu mencapai sabar dan mendirikan solat dengan penuh ikhlas.

Bagi orang yang khusyuk, sabar dan solat merupakan penolongnya. Maka orang yang TIDAK KHUSYUK di dalam kehidupannya, MANA MUNGKIN AKAN SABAR DAN TIDAK AKAN MENJADIKAN SOLAT ITU SEBAGAI PENOLONGNYA.

Menjadi kesulitan kita apabila kita ingin mencari khusyuk di dalam solat. Kita belajar cara-cara solat yang khusyuk. Kita tidak mencari bagaimana untuk khusyuk di dalam kehidupan kita. Maka sebab itu apabila kita mendirikan solat, kita terasa penat, letih dan makin tertekan kerana kita cuba mendapatkan khusyuk itu di dalam solat.

Orang yang sentiasa khusyuk dalam setiap aktiviti kehidupannya, tidak akan gelisah, sentiasa tenang, bersemangat, jiwanya positif dan segala kebaikan mudah dicapai. Orang yang khusyuk di dalam setiap aktivitinya akan sentiasa sabar walau apa pun menimpa. Sentiasa bersemangat dan tertunggu-tunggu waktu solat. Solat dirasakan ringan dan asyik kerana itulah saat kemuncak mikraj kepada Allah سبحانا وتعاﱃ .

Orang yang khusyuk di dalam setiap aktivitinya akan lebih pasrah, redha dan berserah kerana jiwanya sudah terkunci dengan kesedaran yang tertinggi bahawa setiap apa yang dilakukan adalah kehendak Allah سبحانا وتعاﱃ . Setiap kehendak Allah سبحانا وتعاﱃ pasti yang terbaik untuk dirinya walaupun jika mengikut akal fikiran mungkin tidak baik bagi dirinya.

JANGAN BOSAN MENGETUK PINTU DO'A - Akhi Ibrahim

Penting>







“Dan Tuhanmu berfirman: `Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.`” (Al-Mu’min : 60)


JANGAN BOSAN MENGETUK PINTU DO’A


    Dari Imam Hafizh Ibnu Hajar bahwa Imam At-Thaibi berkata bahwa berdo’a adalah memperlihatkan sikap berserah diri dan membutuhkan Allah, karena tidak dianjurkan ibadah melainkan untuk berserah diri dan tunduk kepada Pencipta serta merasa butuh kepada Allah. Oleh karena itu Allah mengakhiri ayat tersebut dengan firman-Nya:

      "Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu".

    Dalam ayat ini orang yang tidak mau tunduk dan berserah diri kepada Allah disebut orang-orang yang sombong, sehingga berdo’a mempunyai keutamaan di dalam ibadah, dan bagi mereka yang tidak mau berdo’a adalah hina dina. [Fathul Bari 11/98].


DO'A ADALAH IBADAH BERDASARKAN FIRMAN ALLAH


    Imam Hafizh Ibnu Hajar menuturkan bahwa Syaikh Taqiyuddin Subki berkata: bahwa yang dimaksud do’a dalam ayat di atas adalah do’a yang bersifat permohonan, dan ayat berikutnya 'an 'ibaadatiy menunjukkan bahwa berdo’a lebih khusus daripada beribadah, artinya barangsiapa sombong tidak mau beribadah, maka pasti sombong tidak mau berdo’a.

    Dengan demikian ancaman ditujukan kepada orang yang meninggalkan do’a karena sombong dan barangsiapa melakukan perbuatan itu, maka Allah mengancamnya dengan neraka jahanam, sehingga setiap hamba dianjurkan memperbanyak do’a tetap lebih baik daripada meninggalkannya.


DOA ADALAH IBADAH YANG PALING
MULIA DI SISI ALLAH


    Dari Abu Hurairah (RA) berkata bahwasanya Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya

    “Tidak ada sesuatu yang paling mulia di sisi Allah daripada do’a". [Sunan At-Timidzi, bab Do'a 12/263, Sunan Ibnu Majah, bab Do'a 2/341 No. 3874. Musnad Ahmad 2/362].


    Syaikh Al-Mubarak Furi berkata bahwa makna hadits tersebut adalah tidak ada sesuatu ibadah qauliyah (ucapan) yang lebih mulia di sisi Allah daripada do’a, sebab membandingkan sesuatu harus sesuai dengan substansinya. Sehingga pendapat yang mengatakan bahwa shalat adalah ibadah badaniyah yang paling utama sehingga hal ini tidak bertentangan dengan firman Allah. Yang artinya:

    "Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa diantara kamu". [Al-Hujurat : 13].


    Allah murka terhadap orang-orang yang meninggalkan do’a, berdasarkan hadits bahwa Abu Hurairah (RA) berkata bahwasanya Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya:

    “ Barangsiapa yang tidak meminta kepada Allah, maka Allah akan memurkainya". [Sunan At-Tirmidzi, bab Do'a 12/267-268].


    Imam Hafizh Ibnu Hajar menuturkan bahwa Imam At-Thaibi berkata : "Makna hadits di atas yaitu barangsiapa yang tidak meminta kepada Allah, maka Dia akan murka begitu pula sebaliknya Dia sangat senang apabila diminta hamba-Nya". [Fathul Bari 11/98]

    Imam Al-Mubarak Furi berkata bahwa orang yang meninggalkan do’a berarti sombong dan merasa tidak membutuhkan Allah.

    Imam At-Thaibi berkata bahwa Allah sangat senang tatkala dimintai karunia-Nya, maka barangsiapa yang tidak memohon kepada Allah, maka berhak mendapat murka-Nya.

    Dari hadits di atas menunjukkan bahwa permohonan hamba kepada Allah merupakan kewajiban yang paling agung dan paling utama, karena menghindar dari murka Allah adalah suatu yang menjadi keharusan. [Mura'atul Mashabih 7/358]


DOA MAMPU MENOLAK TAKDIR ALLAH


    Berdasarkan hadits dari Salman Al-Farisi (RA) bahwa Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya:

    ” Tidak ada yang mampu menolak takdir kecuali do’a". [Sunan At-Tirmidzi, bab Qadar 8/305-306]


    Syaikh Al-Mubarak Furi berkata bahwa yang dimaksud adalah, takdir yang tergantung pada do’a dan berdo’a bisa menjadi sebab tertolaknya takdir karena takdir tidak bertolak belakang dengan masalah sebab akibat, boleh jadi terjadinya sesuatu menjadi penyebab terjadi atau tidaknya sesuatu yang lain termasuk takdir. Suatu contoh berdo’a agar terhindar dari musibah, keduanya adalah takdir Allah. Boleh jadi seseorang ditakdirkan tidak berdo’a sehingga terkena musibah dan seandainya dia berdo’a, mungkin tidak terkena musibah, sehingga do’a ibarat tameng dan musibah laksana panah. [Mura'atul Mafatih 7/354-355].

      Syaikh Utsaimin ditanya: "Kita sering mendengar orang berdo’a : Ya Allah kami tidak memohon agar takdir kami dirubah akan tetapi kami meminta kelembutan dalam takdir tersebut. Apakah do’a tersebut dibolehkan .?"

      Jawaban:
      Berdo’a seperti itu dilarang dan haram sebab do’a bisa merubah takdir seperti yang telah disebutkan dalam hadits di atas. Bahkan orang yang berdo’a seperti itu menantang Allah dan seakan mengatakan : "Ya Allah takdirkanlah kepadaku apa saja yang Engkau kehendaki tetapi berilah kelembutan dalam takdir tersebut".

      Seharusnya orang yang berdo’a berketetapan hati dalam do’anya, seperti berdo’a : Ya Allah kami memohon rahmat-Mu dan kami berlindung dari siksaan-Mu, dan do’a semisalnya. Apabila seorang berdo’a kepada Allah agar tidak dirubah takdirnya, maka apa manfaatnya sementara do’a bisa merubah takdir, dan bisa jadi takdir tersebut hanya bisa berubah lantaran do’a. Yang penting do’a tersebut di atas tidak boleh dan hendaknya dihindarkan serta barangsiapa yang mendengar do’a seperti itu sebaiknya menasehatinya. [Liqa' Babul Maftuh 5/45-46]


ORANG YANG PALING LEMAH ADALAH ORANG
YANG TIDAK MAMPU BERDO’A


    Berdasarkan hadits bahwasanya Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya:

    "Orang yang lemah adalah orang yang meninggalkan berdo’a dan orang yang paling bakhil adalah orang yang bakhil terhadap salam". [Al-Haitsami, kitab Majma' Az-Zawaid. Thabrani, Al-Ausath. Al-Mundziri, kitab At-Targhib berkata : Sanadnya Jayyid (bagus) dan dishahihkan Al-Albani,As-Silsilah Ash-Shahihah 2/152-153 No. 601].


    Imam Manawi berkata bahwa yang dimaksud dengan 'Ajazu an-naasi adalah orang yang paling lemah akalnya dan paling buta penglihatan hatinya, dan yang dimaksud dengan Min 'ajzin 'an ad-dua'i adalah lemah memohon kepada Allah terlebih pada saat kesusahan dan demikian itu bisa mendatangkan murka Allah karena dia meninggalkan perintah-Nya padahal berdo’a adalah perkerjaan yang sangat ringan. [Faidhul Qadir 1/556].

    Ahli syair berkata:

    Janganlah kamu meminta kepada manusia, memintalah
    kepada Dzat yang pintu-Nya tidak pernah tertutup.
    Allah akan murka jika engkau tidak meminta-Nya,
    sementara manusia marah jika sering diminta.


    Syair di atas menjadi bantahan terhadap anggapan bahwa yang lebih baik tidak berdo’a.

    Allah Subhanahu wa Ta'ala memerintahkan berdo’a, Maka seorang hamba yang meninggalkan do’a berarti menentang perintah Allah dan barang-siapa yang melaksanakan berarti telah memenuhi perintah-Nya.



ALLAH ITU DEKAT


    Sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman, yang artinya:

    " Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)Ku, dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran". [Al-Baqarah : 186].


    Syaikh Sa'di mengatakan bahwa ayat di atas sebagai jawaban atas pertanyaan para sahabat kepada Nabi SAW mereka bertanya:

    “Wahai Rasulullah, apakah Allah dekat sehingga kami memohon dengan berbisik-bisik ataukah Dia jauh sehingga kami memanggil-Nya dengan berteriak ? Maka turunlah ayat Allah. [Tafsir At-Thabari dan didhaifkan oleh Imam Ahmad 3/481].

    "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat".


    Karena Allah adalah Dzat Yang Maha Melihat, Maha Mengetahui dan Maha Menyaksikan terhadap sesuatu yang tersembunyi, rahasia dan mengetahui perubahan pandangan mata serta isi hati. Allah juga dekat dengan hamba-Nya yang meminta dan selalu sanggup mengabulkan permintaan. Maka Allah berfirman : "Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku."

    Doa adalah dua macam yaitu do’a ibadah dan do’a permohonan. Kedekatan Allah dengan hamba-Nya terbagi dua macam yaitu; kedekatan ilmu-Nya dengan setiap mahluk-Nya dan kedekatan dengan hamba-Nya dalam memberikan setiap permohonan, pertolongan dan taufik kepada mereka.

    Barangsiapa yang berdo’a kepada Allah dengan hati yang khusyu' dan berdo’a sesuai dengan aturan syariat serta tidak ada penghalang diterima do’a tersebut seperti makan makanan yang haram atau semisalnya, maka Allah berjanji akan mengabulkan permohonan tersebut. Apalagi bila disertai hal-hal yang menyebabkan terkabulnya do’a seperti memenuhi perintah Allah, meninggalkan larangan-Nya baik secara ucapan maupun perbuatan dan yakin bahwa do’a tersebut akan dikabulkan.

    Maka Allah berfirman : "Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)Ku dan hedaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran".

    Artinya orang yang berdo’a akan berada dalam kebenaran yaitu mendapatkan hidayah untuk beriman dan berbuat amal shalih serta terhindar dari kejahatan dan kekejian. [Tafsir As-Sa'di 1/224-225].

    Imam Zarkasi berkata bahwa konsentrasi dalam berdo’a serta menunjukkan sikap rendah, tunduk, penghambaan dan merasa membutuhkan Allah adalah merupakan ibadah yang paling agung bahkan demikian itu menjadi syarat sahnya ibadah.

    Allah berjanji akan memberikan pahala orang yang berdo’a, meskipun tidak dikabulkan do’anya.


BERDO’A ADALAH MENYIBUKKAN DIRI UNTUK
MENGINGAT ALLAH


    Sehingga timbul dalam hati rasa pengagungan terhadap kebesaran Allah dan ingin kembali kepada-Nya berhenti dari maksiat. Sering mengetuk pintu mempunyai kesempatan besar untuk masuk, sehingga ada pepatah bahwa barangsiapa yang sering mengetuk pintu, maka suatu saat akan diberi izin masuk sehingga dikatakan: "Diberi kesempatan berdo’a lebih baik daripada diberi sesuatu".


BANYAK BERDO’A BISA MENGHINDARKAN
BENCANA DAN MUSIBAH


    Sebagaimana firman Allah yang mengkisahkan tentang Nabi Ibrahim 'Alaihis Salam, yang artinya:

    “Dan aku akan berdo’a kepada Tuhanku, mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdo’a kepada Tuhanku". [Maryam : 48]


    Dan firman Allah tentang Nabi Zakaria 'Alaihis Salam, yang artinya:

    ”Ia berkata :'Ya Tuhanku, sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdo’a kepada Engkau, ya Tuhanku". [(Maryam : 4) Al-Azhiyah fi Ahkamil Ad'iyah hal. 38-42].


JANGAN BOSAN DAN PATAH SEMANGAT DALAM BERDO’A


    Sebagian orang hanya berdo’a sekali atau dua kali dan setelah merasa tidak dikabulkan, lalu berhenti berdo’a. Jelas tindakan seperti itu adalah tindakan yang keliru bahkan dia harus terus menerus mengulangi do’anya hingga Allah mengabulkannya.

    Dari Abu Hurairah (RA) bahwasanya Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya:

    ”Do'a seorang hamba akan selalu dikabulkan selagi tidak memohon sesuatu yang berdosa atau pemutusan kerabat, atau tidak tergesa-gesa. Mereka bertanya : Apa yang dimaksud tergesa-gesa ? Beliau menjawab: "Dia berkata ; Saya berdo’a berkali-kali tidak dikabulkan, lalu dia merasa menyesal kemudian meninggalkan do’a". [Shahih Muslim, kitab Dzikir wa Do'a 4/87].


    Menurut Imam An-Nawawi yang dimaksud menyesal adalah meninggalkan do’a. [Syarh Shahih Muslim 17/52].

    Maka seharusnya seorang hamba harus terus berdo’a dan tidak boleh bosan serta merasa tidak dikabulkan do’anya. Dalam ucapan : "Saya berdo’a berkali-kali tetapi tidak dikabulkan".

    Syaikh Al-Mubarak Furi mengatakan bahwa Syaikh Al-Qari berkata: "Yang dimaksud dengan kalimat tersebut adalah tidak melihat hasil do’a saya. Terkadang merasa do’anya lambat dikabulkan atau putus asa dari berdo’a dan keduanya tercela. Perlu diketahui, ada waktu tertentu untuk terkabulnya do’a, sebagaimana yang diriwayatkan bahwa do’a Musa dan Harun agar Fir'aun dihancurkan oleh Allah baru terkabul setelah empat puluh tahun. Adapun berputus asa dari rahmat Allah tidak akan terjadi kecuali atas orang-orang kafir". [Mura'atul Mafatih 7/348].

    Imam Hafizh Ibnu Hajar berkata bahwa di dalam hadits di atas terdapat etika berdo’a yaitu terus mengajukan permohonan dan tidak berputus asa dalam berdo’a sebab demikian itu merupakan bagian dari sikap ketundukan dan penyerahan diri kepada Allah serta merasa membutuhkan Allah, oleh karena itu sebagian ulama salaf berkata :

      "Kami lebih takut dihalangi untuk berdo’a daripada dihalangi terkabulnya do’a".


    Imam Ad-Dawudi berkata: "Dikhawatirkan orang yang mengatakan bahwa dia selalu berdo’a tetapi tidak dikabulkan maka do’anya benar-benar tidak dikabulkan, atau benar-benar tidak dikabulkan penangguhan siksa akhirat atau pengampunan dosa-dosanya".

    Imam Ibnul Jauzi berkata : "Ketahuilah bahwa do’a orang mukmin tidak mungkin ditolak, boleh jadi ditunda pengkabulannya lebih baik atau digantikan sesuatu yang lebih maslahat dari pada yang diminta baik di dunia atau di akhirat. Sebaiknya seorang hamba tidak meninggalkan berdo’a kepada Rabbnya sebab do’a adalah ibadah yaitu ibadah penyerahan dan ketundukan kepada Allah". [Fathul Bari 7/348 ]

    Dari Aisyah (RA) bahwa beliau berkata :

    "Tatkala Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم terkena sihir orang Yahudi bernama Lubaid bin A'sham, beliau berkata sehingga seakan-akan Rasulullah melakukan sesuatu padahal tidak melakukannya hingga pada suatu malam Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم berdo’a kemudian berdo’a dan terus berdo’a". [Shahih Muslim, kitab Salam bab Sihir 7/14]


    Imam An-Nawawi berkata bahwa hadits di atas menekankan kepada setiap hamba tatkala tertimpa bencana atau musibah untuk memperbanyak do’a dan terus berserah diri kepada Allah. [Syarh Shahih Muslim 7/14].

    Dari Ali bin Abu Thalib (RA) berkata bahwa:

    ”Tatkala saya mulai bertempur saat perang Badr saya kembali dengan cepat untuk melihat apa yang dikerjakan Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم, ternyata beliau sedang bersujud dan membaca : Wahai Dzat Yang Maha Hidup dan Maha Kekal, Wahai Dzat Yang Maha Hidup dan Maha Kekal, kemudian saya kembali bertempur, lalu saya kembali lagi ke tempat Rasulullah, saya temui beliau dalam keadaan sujud, kemudian saya kembali bertempur lalu saya kembali ke tempat beliau dan saya temui masih membaca do’a tersebut sehingga Allah memberikan kemenangan". [Sunan At-Tirmidzi, bab Doa 13/78. Dishahihkan Ibnu Hajar dalam Fathul Bari 11/98]


    Dari Ubadah bin Shamit (RA) bahwasanya Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, yang artinya:

    “ Tidak ada seorang muslim berdo’a kepada Allah di dunia dengan suatu permohonan kecuali Allah akan mengabulkannya atau menghilangkan daripadanya keburukan yang semisalnya, selagi tidak berdo’a sesuatu dosa atau pemutusan kerabat. Ada seorang laki-laki dari suatu kaum berkata: Jikalau begitu saya akan memperbanyak (do’a). Beliau bersabda: "Allah mengabulkan do’a lebih banyak daripada yang kalian minta". [Sunan At-Tirmidzi, bab Doa 13/78. Dishahihkan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul bari 11/98].




    Saudaraku, semoga kita diberi hadayah Allah sebagai seorang hamba yang bersungguh-sungguh dalam berdo’a.



Allahu a’lam.


Sumber: Ismail Bin Marsyud Bin Ibrahim Ar-Rumaih, Jahalatun Nas Fid Du'a, Edisi Indonesia Kesalahan Dalam Berdo’a, Oleh Ismail Bin Marsyud Bin Ibrahim Ar-Rumaih, Hal 37-42, Terbitan Darul Haq, Penerjemah Zaenal Abidin, Lc.

:::: 17 Jamadil Akhir 1431 ::::

________________________

Dipetik dan Disunting:
HARAPAN SATRIA
Teruslah mengetuk pintu doa
http://harapansatria.blogspot.com/2010/02/teruslah-mengetuk-pintu-do’a.html




SYAHADAH DAN IMAN
http://www.facebook.com/note.php?saved&&suggest&note_id=414302790968

HATI YANG BERCAHAYA
http://www.facebook.com/notes.php?drafts&id=1301388257#!/note.php?note_id=413652510968

BERSYUKUR ITU LEBIH BERAT DARI BERSABAR
http://www.facebook.com/note.php?saved&&suggest&note_id=413338340968#!/notes.php?id=1301388257

MENCARI KETENANGAN HATI
http://www.facebook.com/notes.php?id=1301388257&style=1#!/note.php?note_id=410780245968

ITU DEKAT
http://www.facebook.com/note.php?note_id=405778355968

PESONA DUNIA - Akhi Ibrahim


<>

DENGAN NOTA TAMBAHAN - MEMAHAMI ERTI ZUHUD




DUNIA YANG MEMPESONAKAN



    Zaid bin Arqam berkata, “Kami pernah bersama Abu Bakar ash-Shiddiq ra, kemudian ia meminta minuman, maka dibawakan kepadanya air dan madu. Ketika minuman itu didekatkan ke mulutnya, tiba-tiba ia menangis sehingga para sahabatpun ikut menangis. Para sahabat berhenti menangis tapi ia terus menangis. Abu Bakar ra tak henti menangis sehingga para sahabatnya menduga mereka takkan mampu menanyakan sebabnya.

    Hingga akhirnya Abu Bakar ra mengusap kedua matanya, dan segera para sahabat menanyakan padanya, “Wahai khalifah Rasulullah, apa gerangan yang menyebabkan engkau menangis?” Abu Bakar ra lantas menjawab, “(Aku teringat ketika) pernah aku bersama Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم , kemudian aku melihat ia menolak sesuatu dari dirinya, padahal aku tidak melihat seorangpun bersama beliau. Maka aku bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah sesuatu yang baru saja engkau tolak dari dirimu?” Rasulullah menjawab, “’Baru saja dunia menjelma dalam sesuatu bentuk dari dirinya. Maka aku berkata padanya, “Menjauhlah engkau!“, lalu dunia itu pergi, namun kembali beberapa saat kemudian dan berkata padaku, “Sesungguhnya engkau dapat menyelamatkan diri dariku (pesona dunia), tapi niscaya orang-orang sesudahmu tidak akan dapat menyelamatkan diri dariku (pesona dunia).

    (Diriwayatkan oleh al-Bazzar dan al-Hakim, dishahihkan sanadnya)


    Appetite for Wealth
    ________________
    Inilah pesona dunia, dimana banyak orang siap menghamba untuk mendapatkannya. Pesona pantai yang indah hingga gunung yang sejuk, pesona mobil yang nyaman hingga kapal pesiar yang mewah, pesona rumah yang besar hingga pusat-pusat hiburan keluarga yang bertebaran, pesona layanan kelas satu di restoran mewah hingga menikmati perjalanan kelas satu ke kota-kota indah di dunia ini, pesona memiliki banyak anak hingga pesona dihormati banyak orang, pesona memiliki uang banyak yang siap memiliki apapun yang kita ingini, pesona wanita cantik hingga pesona makanan dan minuman lezat, halal maupun haram, dan masih ada berjuta-juta jenis lagi berbagai pesona dunia lainnya yang siap menghibur para pecinta pesona dunia.


DUNIA YANG MENIPU
DAN MELALAIKAN


    1. KEHIDUPAN DUNIA ADALAH KEHIDUPAN
    YANG RENDAH DAN SEMENTARA


      Allah mengilustrasikannya seperti air hujan yang menyuburkan tumbuhan sampai jangka waktu tertentu dan akhirnya tumbuhan itu menjadi kering. Allah berfirman,

      ”Sesungguhnya perumpamaan kehidupan duniawi itu adalah seperti air hujan yang Kami turunkan dari langit, lalu tumbuhlah dengan suburnya karena air itu tanam-tanaman bumi, di antaranya ada yang dimakan manusia dan binatang ternak. Hingga apabila bumi itu telah sempurna keindahannya, dan memakai pula perhiasannya, dan pemilik-pemiliknya mengira bahwa mereka pasti menguasainya, tiba-tiba datanglah kepadanya azab Kami di waktu malam atau siang, lalu Kami jadikan ia laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh kemarin. Demikianlah Kami menjelaskan tanda-tanda kekuasaan Kami kepada orang-orang yang berpikir” (QS 10: 24)

    2. KEHIDUPAN DUNIA HANYALAH PERMAINAN,
    MELALAIKAN DAN KESENANGAN YANG MENIPU


      Firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

      ”Ketahuilah bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan, dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (QS, Al-Hadid : 20)


      Firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

      “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”(QS, Ali Imran : 14)


      Firman Allahسبحانا وتعاﱃ ,

      “Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu),dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin, niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim, dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ‘ainulyaqin, kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu).” (QS, At-Takatsur: 1-5).


      Firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

      “Hai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah syetan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah”. (QS, Fathir : 5)


    3. KEHIDUPAN AKHIRAT ADALAH KEHIDUPAN YANG
    SESUNGGUHNYA, KEHIDUPAN YANG KEKAL


      Firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

      “Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui”. (QS, Al-‘Ankabut: 64)

      Firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

      “Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri dan dia ingat akan Tuhannya, lalu dia shalat. Tetapi kamu (orang yang ingkar) memilih dunia, padahal akhirat itu jauh lebih baik dan lebih kekal.” (QS, Al A’laa :14-17)


DUNIA YANG TIDAK
ADA NILAINYA


    Para pecinta dunia hanya berpikir bahwa adalah tak mungkin Tuhan menciptakan dunia yang sangat sempurna, luas dan lengkap ini kalau tidak untuk dinikmati. Bahkan mereka berpikir tak mungkin Tuhan akan menghancurkan dunia ciptaan-Nya sendiri yang demikian menakjubkan ini melalui suatu bencana kiamat. Pencinta dunia hanya takjub kepada dunia yang luar biasa ini dan tidak pada akhirat karena mereka tidak tahu gambaran mengenai akhirat.

    Rasulullah SAW telah menggambarkan betapa kecilnya nilai dunia ini dibanding akhirat dalam beberapa hadits seperti berikut:

    1. NILAI DUNIA TIDAK ADA ARTINYA
    DIBANDING DENGAN NILAI AKHIRAT


    “Demi Allah, dunia ini dibanding akhirat ibarat seseorang yang mencelupkan jarinya ke laut; air yang tersisa di jarinya ketika diangkat itulah nilai dunia” (Dari Al-Mustaurid ibn Syaddad r.a, Hadits Riwayat Muslim).


    Inilah penggambaran luar biasa yang menunjukkan betapa tak ada nilainya dunia ini dibanding keluarbiasaan alam akhirat.

    2. NILAI DUNIA LEBIH HINA BAGI ALLAH DIBANDING
    DARI NILAI BANGKAI SEEKOR KAMBING
    CACAT DALAM PANDANGAN MANUSIA


    Jabir bin Abdullah ra meriwayatkan bahwa Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم berjalan melewati pasar sementara orang-orang berjalan di kanan kiri beliau. Beliau melewati seekor anak kambing yang telinganya kecil dan sudah menjadi bangkai. Beliau lalu mengangkatnya dan memegang telinganya, seraya bersabda, “Siapa diantara kalian yang mau membeli ini dengan satu dirham (saja)?”. Mereka menjawab, “Kami tidak mau membelinya dengan apapun. Apa yang kami bisa perbuat dengannya?” Kemudian beliau صلیﷲ علیﻪ و سلم bertanya, “Apakah kamu suka ia menjadi milikmu?”. Mereka menjawab, “Demi Allah, seandainya ia hidup ia adalah aib (cacat), ia bertelinga kecil, apalagi setelah ia menjadi bangkai?”. Maka beliau صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda, “Demi Allah, dunia ini lebih hina bagi Allah daripada bangkai ini dalam pandangan kalian.” (HR Muslim).


    Ibarat anak kambing yang cacat dan telah jadi bangkai pula, maka tak seorangpun yang mau memilikinya bahkan memandangnya apalagi menyimpannya; demikianlah Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم menggambarkan bagaimana Allah SWT menilai dunia ini yang diibaratkan lebih rendah dan hina dari bangkai kambing.

    3. DUNIA TIDAK ADA NILAINYA DI SISI ALLAH,
    BAHKAN SEBERAT SAYAP NYAMUK SEKALIPUN


    Sahal Ibn Sa’ad as-Sa’idi ra meriwayatkan bahwa Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم pernah bersabda, “Seandainya dunia itu ada nilainya disisi Allah bahkan seberat sayap nyamuk sekalipun, tentu Dia tidak akan sudi memberi minum pada orang kafir meskipun seteguk air.” (HR Tirmidzi, shahih).


    Hadits ini juga memberi makna bahwa rezeki dan kebahagiaan dunia juga diberikan Allah pada orang kafir maupun fasik, bahkan sering diberikan lebih banyak dibanding yang Ia berikan kepada orang-orang yang sholeh, ini karena nilai dunia yang sangat tidak ada artinya dibanding akhirat.

DUNIA ADALAH
LADANG AKHIRAT



    Setiap muslim harus mempertimbangkan kepentingan akhirat dalam setiap aktivitasnya. Allah berfirman,

    ”Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedangkan apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka, apakah kamu tidak memahaminya? Maka, apakah orang yang Kami janjikan kepadanya suatu janji yang baik (surga) lalu ia memperolehnya, sama dengan orang yang Kami berikan kepadanya kenikmatan hidup duniawi, kemudian dia pada hari kiamat termasuk orang-orang yang diseret (ke dalam neraka)?” (QS 28: 60-61)


    Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda:

    “Dunia ini adalah ladang untuk bercocok tanam (tempat melakukan amal ibadah dan amal kebajikan) yang hasilnya dipanen kelak di negeri akhirat.”


    Imam Ghozali dalam bukunya Ihya Ulumuddin menasihatkan bahwa cara-cara yang baik untuk mensikapi dunia secara bijaksana adalah menghindarkan diri kedalam sikap berlebih-lebihan (tafrith) ataupun serba kekurangan (ifrath) dalam segala sesuatunya. Cukup mengambil kebutuhan dunia yang sedang-sedang saja, yaitu secukupnya sesuai kebutuhan dasar yang dibutuhkan agar cukup beribadah secara baik. Gambarannya seperti berikut:

    • Dunia diambil seperlunya saja sesuai kebutuhan pokok Syahwat (perut dan kemaluan) dikendalikan sesuai dengan batasan-batasan syariat dan akal sehat. Tidak memperturutkan setiap syahwat, namun tidak meninggalkannya sama sekali. Jalan tengah yang adil dan sedang-sedang saja adalah yang terbaik,


    • Ia makan sekedar bisa memperkuat badannya agar bisa melaksanakan ibadah, ia memiliki rumah sekedar terhindar dari panas, dingin dan pencurian, ia memiliki pakaian secukupnya sesuai kebutuhan dasar untuk bekerja, untuk bergaul dengan orang-orang baik, dan untuk beribadah (sholat),


    • Bila hati sudah selesai dengan kesibukan badan (bekerja) maka ia mengisinya dengan memperbanyak mengingat Allah سبحانا وتعاﱃ , dengan dzikir, sholat dan ibadah lainnya. Dengan cara ini kebutuhan syahwatnya lebih terkendali penggunaannya selalu di jalan Allah.



    Jangan terlena dengan dunia ini, jangan buang-buang waktu, manfaatkan setiap detik hidup kita yang masih tersisa di dunia ini untuk:

      1. Mendekatkan diri kepada Allah سبحانا وتعاﱃ (taqarrub) dengan memperbanyak dzikir dan amal ibadah lainnya


      2. Mengerjakan berbagai amal sholeh dan kebaikan walaupun sekedar memberikan sebutir kurma kepada orang lain


      3. Membekali diri dengan takwa


      4. Menggunakan kenikmatan yang diberikan Allah سبحانا وتعاﱃ (harta, waktu luang, kesehatan) untuk taat kepada-Nya


      5. Mensyukuri nikmat Allah سبحانا وتعاﱃ dengan menggunakan nikmat tersebut untuk semakin lebih taat kepada-Nya. Menggunakan nikmat harta, nikmat waktu, nikmat sehat untuk digunakan sebagai sarana dan fasilitas untuk beribadah lebih banyak lagi kepada-Nya





    Semoga kita tidak termasuk umat yang digambarkan Allah سبحانا وتعاﱃ seperti dalam firman-Nya,

    “Hingga ketika datang kematian menjemput salah seorang dari mereka, ia pun berkata: ‘Wahai Rabbku, kembalikanlah aku ke dunia agar aku bias mengerjakan amal shalih yang dulunya aku tinggalkan’.” (Al-Mukminun: 99-100)

    Atau firman Allah سبحانا وتعاﱃ ,

    “Sebelum datang kematian menjemput salah seorang dari kalian, hingga ia berkata: ‘Wahai Rabbku, seandainya Engkau menangguhkan kematianku sampai waktu yang dekat sehingga aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang shalih.’ Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan kematian seseorang apabila telah datang waktunya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan.” (Al-Munafiqun: 10-11)




:::: 18 Jamadil Akhir 1431 ::::

Disarikan dari Hakikat Dunia (Mahyudin Purwanto ), Hakikat Perilaku Zuhud (Muhammad Irfan Helmy), Kehidupan Dunia (Firdaus MA), Kitab Riyadhus Shalihin (Imam Nawawi), dll.

________________________

Dipetik dan Disunting Dari:
http://ervakurniawan.wordpress.com/2010/03/19/dunia-yang-tidak-ada-nilainya/



NOTA TAMBAHAN - MEMAHAMI ERTI ZUHUD



PERBANDINGAN DUNIA DAN AKHIRAT


    Dalam sebuah hadis, Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم membuat perbandingan antara dunia dan akhirat.

    1776 - Adam Smith, ''Bapa Ekonomi Moden'' - Hampir semua Teori Ekonomi adalah berdasarakan teori yang dibawa Adam Smith dalam bukunya - The Wealth of Nations
    ____________________________________
    Perbandingan antara kedua-duanya bagaikan seseorang yang mencelupkan jari-jarinya ke dalam lautan, maka (dunia bagaikan air) yang melekat pada jari-jarinya itu.

    Namun demikian baginda صلیﷲ علیﻪ و سلم tidak menganjurkan agar kita meninggalkan dunia sama sekali.

    Demikian juga gambaran Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم tentang dunia bagaikan penjara bagi orang yang beriman, bermaksud kehidupan kita ini ada peraturan yang harus dipatuhi dan tidak boleh lepas bebas, bagaikan orang yang hidup dalam sebuah penjara. Sebaliknya dunia bagaikan syurga bagi orang kafir (yang mengingkari kewujudan Allah) kerana anggapan dunia adalah tempat yang menyenangkan dan bebas hidup tanpa ada batasan yang mengikatnya.

    Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم menyatakan dunia dibahagikan kepada tiga, satu pertiga dimakan, satu pertiga dipakai dan satu pertiga lagi disedekahkan; hanya yang ketiga ini akan dipetik hasilnya.

    Lalu bagaimana tentang harta dan motivasi mencarinya “Orang-orang yang banyak harta nanti menjadi orang-orang yang sedikit pahalanya di hari kiamat, kecuali orang yang menginfakkan hartanya begini, begini, dan begini (Rasulullah berisyarat ke arah kanan, kiri, dan belakang), dan mereka itu amat sedikit jumlahnya.” (HR. Bukhari dari Abu Dzar Al-Ghiffari).

    DAPATKAH MANUSIA MEMISAHKAN
    DIRINYA DARI KESENANGAN DUNIA


    Akan tetapi timbul pertanyaan, dapatkan manusia memisahkan dirinya sama sekali daripada harta dan bentuk kesenangan duniawi? Bukankah para sahabat utama Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم seperti Abu Bakar, Uthman dan Abdul Rahman bin Auf adalah orang kaya. Kezuhudan mereka ini ternyata tidak menghalangnya untuk mencari kekayaan duniawi.

    Justeru pengertian zuhud bukan bererti semata-mata tidak mahu memiliki harta dunia tetapi zuhud sebenarnya adalah pemikiran yang tidak mudah dipengaruhi oleh kesenangan duniawi dalam tujuan mengabdikan diri semata-mata kepada Allah سبحانا وتعاﱃ .

    Pengertian zuhud seperti ini amat dekat dengan maksud firman Allah سبحانا وتعاﱃ yang bermaksud:

    “Supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira dengan apa yang diberikan kepada kamu.” (al-Hadid: 23)


    PEMILIKAN HARTA TIDAK DILARANG


    Fountain of Wealth, Singapore
    __________________________
    Justeru, pemilikan harta benda tidak dilarang tetapi harta tersebut tidak boleh mempengaruhi seseorang dalam mendekatkan dirinya kepada Allah. Lebih jauh lagi, makna zuhud dalam kaitannya dengan akhlak Islamiah ialah bagaimana sikap batin seseorang itu dalam menghadapi dunia ini. Dalam konteks kehidupan sosial contohnya, bagaimana kezuhudan seseorang itu dapat menyelamatkan manusia daripada sesuatu yang boleh menghancurkan kehidupan ini.

    Hakikat pemaknaan zuhud dalam kehidupan sosial ialah sikap protes seseorang terhadap dunia seperti ketempangan sosial, politik dan ekonomi. Kezuhudan Abu Dzar (sahabat Nabi) yang memprotes kehidupan mewah pemerintahan Khalifah Uthman boleh diberi makna sebagai gerakan protes sosial.

    Pemaknaan zuhud sebagai reaksi terhadap situasi setempat yang bobrok dan penuh kemaksiatan ini juga yang mempengaruhi Hasan al-Basri, Rabiah al-Adawiyah, Ibrahim Adham, Al-Ghazali sehingga bertindak mengasingkan diri. Ia dianggap sebagai satu protes.

    Demikian juga konsep kezududan Al-Farabi yang menitikberatkan kepada intelektual dan analisis. Seseorang itu dapat mencapai makrifat Allah سبحانا وتعاﱃ apabila mampu meningkatkan kualiti intelektualnya. Konsep ini sesuai dengan kehidupan intektual Islam pada masa itu yang sedang di puncak kejayaan.

    Jelas bahawa pemikiran ulama sufi, baik ulama klasik atau pertengahan tentang zuhud dapat difahami sebagai akhlak Islam dan gerakan sosial yang dilihat berbeza-beza sesuai dengan konteks sosial pada zaman masing-masing.

    PERILAKU ZUHUD MENURUT PROF. DR. HAMKA


    Perilaku zuhud menurut Prof. Dr. Hamka, ia tidak bererti eksklusif daripada kehidupan duniawi kerana Islam menganjurkan semangat berjuang, berkorban dan bekerja keras. Bagi Hamka, kekayaan hakiki ialah mencukupkan apa yang ada, sudi menerima walaupun banyak, sebab ia nikmat Allah. Dan tidak pula kecewa jika jumlahnya berkurang, sebab ia semua daripada Allah.

    ZUHUD BUKAN MENGHINDAR KENIKMATAN DUNIAWI


    Jika kekayaan melimpah untuk diri, ia perlu digunakan untuk membantu dalam perkara kebajikan dan membina keteguhan hati beribadah kepada Allah. Harta tidak dicintai kerana dia harta. Harta hanya dicintai sebab ia adalah pemberian Allah. Terlampau menumpahkan cinta kepada harta benda semata-mata, menyebabkan buta daripada pertimbangan, sehingga hilang cinta kepada bangsa, tanah air, agama dan Allah sendiri.

    Zuhud bukan menghindar kenikmatan duniawi tetapi TIDAK meletakkan nilai yang tinggi padanya. Dan inilah definisi zuhud daripada Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم

    Bukanlah zuhud itu menghatamkan yang halal, bukan pula mensia-siakan harta, tetapi zuhud dalam dunia ialah engkau tidak memandang apa yang di tanganmu itu lebih utama daripada apa yang ada di sisi Allah.

    Kekayaan, kekuasaan dan kemasyuran semuanya berubah, tidak tetap dan akhirnya anda harus ditinggalkan.

    Lalu apa yang ada di sisi Allah?

    Rahmat-Nya yang meliputi segala sesuatu.

    “Apa yang ada padamu akan habis dan hilang lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah tetap kekal (abadi).” (al-Nahl: 96)


    PERKARA YANG MENDEKATKAN DIRI KEPADA ALLAH


    Apa saja yang menyebabkan manusia memperoleh keredaan Allah yang mendekatkannya kepada Dia termasuk akhirat,
    walaupun hal-hal tersebut nampak seperti urusan dunia seperti perdagangan, pertanian dan industri. Kerajinan yang ditujukan bagi mendapatkan nafkah untuk keluarga, bersedekah untuk kesejahteraan orang miskin dan melarat, dan menghindar diri daripada kebergantungan kepada bantuan orang lain.

    Semua kegiatan ini dimaksudkan untuk akhirat, walaupun ada yang menganggapnya untuk dunia. Sebaliknya, latihan-latihan disiplin kerohanian yang betentangan dengan sunnah, walaupun dilakukan dengan penuh kekhusyukan dan pengabdian, dihitung untuk dunia sahaja. Ini kerana tindakan itu menyebabkan pelakunya terasing daripada Allah سبحانا وتعاﱃ dan tidak membawa manusia lebih dekat kepada-Nya.

    Orang zahid adalah orang yang hidup di dunia, tetap tidak meletakkan hatinya di dunia. Mereka bekerja di dunia untuk akhirat.


_______________________

Dipetik dan disunting dari:

MEMAHAMI ERTI ZUHUD
http://ummatanwasatan.net/?p=5463

SEMUA TERJADI KARENA SUATU ALASAN - Akhi Ibrahim





UJIAN - COBAAN


    Di riwayat Imam Bukhari, bahwa Saad bin Abi Waqqash berkata,

    ”Aku pernah berkata, ”Wahai Rasulullah, Siapakah orang yang paling berat cobaanya?” Beliau menjawab,” Para Nabi, kemudian orang-orang shalih , kemudian yang sesudah mereka secara berturut-turut menurut tingkat keshalihannya. Seseorang akan diberi ujian sesuai kadar agamanya. Bila ia kuat, akan ditambah cobaan baginya. Kalau ia lemah dalam agamanya, akan diringankan cobaan baginya. Seorang mukmin akan tetap diberi cobaan, sampai ia berjalan dimuka bumi ini tanpa dosa sedikitpun.”


    Kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada hidup kita selanjutnya. Barangkali kita berpikir bahwa kehidupan belum (tidak) berpihak kepada kita. Atau mungkin anda merasa gagal.

    Ataupun kita merasakan bahwa sekarang ini kita merasa terlalu berat akan cobaan hidup yang kita hadapi. Namun kita haruslah selalu ingat bahwa “Semua terjadi karena suatu alasan”.

    Firman Allah yang artinya,

    ”Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan, sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang beriman bersamanhya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.“ (Al-Baqarah, 2: 214).


    Seorang ulama berkata, “Orang yang ditakdirkan untuk masuk syurga, pasti akan merasakan banyak kesulitan.”


SEMUA YANG TERJADI ADA ALASAN


    Kita bisa menyatakan bahwa kita terlalu keberatan dan tidak suka dengan situasi yang kita hadapi saat ini. Namun kita juga harus terus berupaya untuk berpikir bahwa segala situasi yang kita hadapi ini pasti ada sesuatu yang tersembunyi dan tidak kita ketahui. Dan kita yakin bahwa masalah yang kita hadapi saat ini, tentu tidak datang begitu saja tanpa ada sebuah alasan.

    Firman Allah yang artinya,

    “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan ,”Inna lillahi wa inna ilaihi raaji’uun”. Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.“ (Al-Baqarah, 2: 155- 157)




NILAI KESABARAN


    Yang kita perlukan dalam kondisi ini adalah kesabaran. Dari riwayat Bukhari – Muslim bahwa Rasulullah bersabda,

    ””Pasti akan diterima doa salah satu dari kamu selama tidak keburu (terburu), hingga berkata; “Saya telah berdoa tetapi tidak diterima.”


    • Janganlah kita katakan, “Kenapa, musibah ini menimpaku dan bukan menimpa orang lain.“

    • Janganlah kita katakan, ”Tuhan, aku (merasa) sudah menjadi orang baik, dan taat kepada-Mu, tetapi kenapa Engkau timbakan kepadaku penderitaan ini.”


    Perkataan-perkataan ini adalah perkataan orang yang tidak beriman.

    Sosok (susuk badan) muslim yang benar adalah sosok yang mampu menanggung musibah-musibah yang dialami-nya dengan hati yang teguh, keyakinan yang mendalam dan kesabaran yang baik. Oleh karena itu, janganlah kita kuatir dan mengatakan sesuatu yang menjadikan Allah SWT marah.

    Firman Allah yang artinya,

    ””Sesungguhnya aku membalas mereka pada hari ini dengan sebab kesabaran mereka. Sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.” (Al-mukminun: 111)


    Dari Hadith Riwayat Muslim, bahwa Rasulullah bersabda,

    ”Alangkah mengagumkan keadaan orang mukmin karena semua urusan itu baik baginya. Bila ia ditimpa kebahagiaan, ia bersyukur dan itu menjadi kebaikan baginya. Bila ia ditimpa kesusahan, ia bersabar dan itu menjadi kebaikan pula baginya.”



    • Tidak selamanya kesulitan itu adalah sesuatu yang harus dibenci. Terkadang kesulitan bisa menimbulkan efek positif.


    • Jangan menyesali penderitaan dan jangan kuatirkan kesengsaraaan, penderitaan itu justru akan memberikan kekuatan pada anda untuk mencapai kebahgiaan.


    • Bersabarlah, karena pasti banyak hal yang tidak sesuai dengan keinginan kita.



APABILA ALLAH CINTA PADA SESEORANG HAMBA, DIA
AKAN DIUJI DENGAN BENCANA


    Dalam Rahasia ketajaman hati terjemahan dari Mukasyafatul Qulub (Imam Ghazali), dinyatakan bahwa Rasulullah bersabda,

    “Barang siapa ridho kepada Allah dengan sedikitnya rizki, maka Dia ridho dengan sedikti amalnya hamba itu.”


    Dan Sabda Rasulullah,

    ”Ketika Allah mencintai seorang hamba, maka Allah akan menguji dengan bencana, bila sabar maka Allah akan memilihnya ...”



Allahu a'lam


Sumber bacaan : Adil Fathi Abdullah - Isyriin Nasiihah lit-Takhllush min al-Qalaq , Hendra Setiawan- Agar selau ditolong Allah. Ds

:::: 18 Jamadil Akhir 1431 ::::


__________________________
__

Dipetik & Disunting dari:
Semua Terjadi Karena Suatu Alasan

http://harapansatria.blogspot.com/2010/02/semua-terjadi-karena-suatu-alasan.html


Are you unsatisfied and unhappy with your life ???





List your worries and Answer Below

You think work pressure is enough?

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Not enjoying life ???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

No Opportunities for playing ???

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

A lot of responsibilities???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Couldn’t get the desired outfit ???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Your diet is not proper???

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Cant get or provide good education ???

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Need luxury bedroom and resting place???

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Need hygienic things in life???

Fun & Info  @ The-karachi-World.Cjb.Net

Not satisfied with your lifestyle and social status???

Fun & Info @  The-karachi-World.Cjb.Net

Don’t get chances to laugh and fun???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Need outdoor eating and relaxation???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Need a lot of home appliances and necessities ???

Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Unable to shop well ???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Need only Mineral Water for drinking ???


Fun & Info @ The-karachi-World.Cjb.Net

Be thankful to Allah Subhanaho Taala

Who made you much superior than millions of people

And granted you much more than you deserved

Alhamdulillah-e-Rabbil Aalameen

یااللہ تیرا شُکر ہے میرے مالک

کہ تو نے مجھے وہ نعمتیں عطا فرمائیں

کہ جن کا میں مستحق نہ تھا

مجھ پر اپنا کرم کر مالک آمین

Pesanan Luqmanul Hakim

Heart Islam - A Way Of Life



Name:  108_t1.jpg  Views: 1  Size:  2.6 KBIslam is a way of life, try it. Islam is a


gift Click image for larger version    Name:	2652968917_bc05e0c684.jpg  Views:	1  Size:	199.7 KB  ID:	4824, accept it. Islam is a journey Click image for larger version    Name:	3197022228_4ed4f2bae2.jpg  Views:	1  Size:	98.5 KB  ID:	4825,


complete it. Islam is a goal Click image for larger version    Name:	1230855262.jpg  Views:	1  Size:	115.4 KB  ID:	4826,


achieve it. Islam is an opportunity Click image for larger version    Name:	4jjl.gif  Views:	1  Size:	4.4 KB  ID:	4827, take it. Islam is not a mystery


Name:  1_376184878l_t1.jpg  Views: 1  Size:  3.4 KB, behold it. Islam is a promise, fulfill it. Islam is a duty


Click image for larger version    Name:	2474970503_c6ffc856e1_o.jpg  Views:	1  Size:	112.6 KB  ID:	4829, perform it. Islam is a treasure (the prayer),


Click image for larger version    Name:	berdoa_t2.jpg  Views:	1  Size:	11.7 KB  ID:	4830 pray it. Islam is a beautiful way of life Name:  1_777774191l_t1.jpg  Views: 1  Size:  4.1 KB


see it. Islam has a message for you Click image for larger version    Name:	var_nisa_remember_allah.jpg  Views:	1  Size:	54.6 KB  ID:	4833hear it. Islam is Love,


Click image for larger version    Name:	allahmuhammadrgb.jpg  Views:	1  Size:	15.9 KB  ID:	4834LOVE IT

LURUS DAN RAPATKAN SHAF KALIAN !!!! - Akhi Ibrahim


Komentari dari Saya:


>> Yang jelas Ukhwah dan Perpaduan Umat Islam boleh dinilai dengan betapa rapatnya shaf-shaf ketika bersolat Jema’ah di Masjid2 & Surau. Begitulah rapuhnya.
>> Apa perlukah kita bicara tentang hukum Shaf Salat ini, atau harus kita terimanya seperti sedia ada atau harus kita kembali pada yang lebih kuat hujjahnya.
>> Mungkinkah catatan ini menjadi catatan akademik semata2 dan tidak berfaedah? Mungkinkah catatan ini terlampau berat (heavy) dan membosankan? Baca & timbangkan.



MUKADIMAH


  • Bagi seorang muslim yang rajin shalat berjamah di masjid, pasti akrab dengan perintah imam sebelum shalat dimulai: “Lurus dan rapatkan shaf .. ” atau ada juga dengan bahasa Arabnya “Sawwuu shufufakum ...” Memang demikianlah seharusnya.


  • Tetapi amat disayangkan kebanyakan shalat di masjid-masjid umumnya, barisan yang ada cukup longgar, bahkan ada yang teramat longgar. Mereka merasa risih, aneh, dan menghindar jika ada yang ingin bersentuhan kaki, mata kaki, paha, dan bahu. Padahal mereka mendengar dengan jelas imam memerintahkan agar merapatkannya.

  • Hal ini disindir oleh Imam Abu Thayyib Syamsul Haq Al ‘Azhim Abadi sebagai berikut:

    • لكن اليوم تركت هذه السنة، ولو فعلت اليوم لنفر الناس كالحمر الوحشية

      “Tetapi, hari ini sunah ini telah ditinggalkan. Seandainya sunah ini dilakukan, justru manusia menjauh bagaikan keledai liar.” (‘Aunul Ma’bud, 2/256. Darul Kutub Al ‘Ilmiyah)

  • Sebenarnya, bagaimanakah masalah ini dalam fiqih shalat? Seperti apakah cara merapatkannya? Mudah-mudahan tulisan ringkas ini bisa sedikit memberi penjelasan.


YANG MENGATAKANNYA WAJIB


  • Perintah merapatkan barisan adalah anjuran yang sangat kuat, dan itu bagian dari kesempurnaan shalat. Bahkan Imam Bukhari, Imam Ibnu Hajar, dan Imam Ibnu Taimiyah, mengatakan itu wajib.

  • Imam Bukhari dalam kitab Shahih-nya telah membuat Bab Itsmi Man Lam Yutimma Ash Shufuf (Berdosa bagi orang yang tidak menyempurnakan shaf). Apa yang ditegaskan Imam Bukhari ini menunjukkan bahwa menurutnya merapatkan shaf adalah wajib, sebab hanya perbuatan wajib yang jika ditinggalkan akan melahirkan dosa. Hal ini disebabkan hadits-hadits tentang meluruskan dan merapatkan shaf menggunakan bentuk kalimat perintah (fi’il amr): sawwuu .. (luruskanlah ..!). Dalam kaidah fiqih disebutkan:

    • الأصل في الأمر الوجوب إلا إذا دلت قرينة على غيره

      “Hukum asal dari perintah adalah wajib, kecuali jika adanya petunjuk yang merelasikannya kepada selain wajib.” (Imam Al ‘Aini, ‘Umdah Al Qari, 8/463. Maktabah Misykah)

  • Dari sekian banyak perintah merapatkan shaf, saya akan sampaikan dua saja sebagai berikut:

    • عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَوُّوا صُفُوفَكُمْ فَإِنَّ تَسْوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنْ إِقَامَةِ الصَّلَاةِ

      Dari Anas bin Malik, dari Rasulullah (SAW) dia bersabda: “Lurus rapatkan shaf kalian, karena lurus rapatnya shaf adalah bagian dari kesempurnaan tegaknya shalat.” (HR. Bukhari No. 690. Muslim No. 433)

      Dari Nu’man bin Basyir, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

      لَتُسَوُّنَّ صُفُوفكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّه بَيْن وُجُوهكُم

      “Benar-benarlah kalian dalam meluruskan shaf, atau (jika tidak) niscaya Allah akan membuat perselisihan di antara wajah-wajah kalian.” (HR. Muslim No. 436)

  • Hadits riwayat Imam Muslim ini menunjukkan ancaman keras bagi yang meninggalkannya, yakni Allah siksa mereka dengan adanya perselisihan di antara wajah-wajah mereka. Maksudnya – kata Imam An Nawawi- adalah permusuhan, kebencian, dan perselisihan hati. (Al Minhaj Syrah Shahih Muslim, 2/178. Mawqi’ Ruh Al Islam).

  • Malah, Imam Ibnu Hazm menyatakan ‘batal’ orang yang tidak merapatkan shaf. Namun, Imam Ibnu Hajar menanggapinya dengan mengatakan:

    • وأفرط ابن حزم فجزم بالبطلان

      “Ibnu Hazm telah melampui batas ketika menegaskan batalnya (shalat).” (Fathul Bari, 2/210. Darul Fikr)


YANG MENGATAKANNYA SUNAT


  • Sedangkan, ulama lain mengatakan, merapatkan shaf adalah sunah saja. Inilah pendapat Abu Hanifah, Syafi’I, dan Malik. (‘Umdatul Qari, 8/455). Bahkan Imam An Nawawi mengklaim para ulama telah ijma’ atas kesunahannya. Berikut perkataannya:

    • وَقَدْ أَجْمَعَ الْعُلَمَاء عَلَى اِسْتِحْبَاب تَعْدِيل الصُّفُوف وَالتَّرَاصّ فِيهَا

      “Ulama telah ijma’ (aklamasi) atas sunahnya meluruskan shaf dan merapatkan shaf.” (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 2/384. Mauqi’ Ruh A Islam)

  • Apa yang dikatakan Imam An Nawawi ini, didukung oleh Imam Ibnu Baththal dengan perkataannya:

    • تسوية الصفوف من سنة الصلاة عند العلماء

      “Meluruskan Shaf merupakan sunahnya shalat menurut para ulama.” (Imam Ibnu Baththal, Syarh Shahih Bukhari, 2/344. Dar Ar Rusyd)

  • Alasannya, menurut mereka merapatkan shaf adalah untuk penyempurna dan pembagus shalat sebagaimana diterangkan dalam riwayat yang shahih. Hal ini dikutip oleh Imam Al ‘Aini, dari Ibnu Baththal, sebagai berikut:

    • لأن حسن الشيء زيادة على تمامه وأورد عليه رواية من تمام الصلاة

      “Karena, sesungguhnya membaguskan sesuatu hanyalah tambahan atas kesempurnaannya, dan hal itu telah ditegaskan dalam riwayat tentang kesempurnaan shalat.” (‘Umdatul Qari, 8/462)


      Riwayat yang dimaksud adalah:

      أقيموا الصف في الصلاة. فإن إقامة الصف من حسن الصلاة

      “Aqimush Shaf (tegakkan shaf) karena tegaknya shaf merupakan diantara pembagusnya shalat.” (HR. Bukhari No. 689. Muslim No. 435)

  • Imam An Nawawi mengatakan, maksud aqimush shaf adalah meluruskan menyeimbangkan, dan merapatkan shaf. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 2/177. Maktabah Misykah)

  • Berkata Al Qadhi ‘Iyadh tentang hadits ini:

    • دليل على أن تعديل الصفوف غير واجب ، وأنه سنة مستحبة .

      “Hadits ini adalah dalil bahwa meluruskan shaf tidak wajib, dia adalah sunah yang disukai.” (Al Qadhi ‘Iyadh, Ikmal Al Mu’allim Syarh Shahih Muslim, 2/193. Maktabah Misykah)

  • Demikianlah perselisihan para imam kaum muslimin tentang hukum merapatkan shaf dalam shalat.


MANAKAH YANG LEBIH KUAT HUJAHNYA?


  • Jika kita mengumpulkan semua dalil-dalil yang ada, berserta menelaah alasan anjuran merapatkan shaf, dan ancaman bagi yang meninggalkannya, maka pendapat yang benar adalah yang mengatakan wajib.

  • Ada pun alasan Imam Ibnu Baththal, bahwa merapatkan shaf itu hanyalah tambahan untuk memperbagus dan menyempurnakan shalat, sehingga hukumnya sunah, adalah pendapat yang perlu dikoreksi. Justru alasan yang dikemukakannya itu menjadi alasan buat kelompok ulama yang mewajibkan. Sebab, sesuatu yang berfungsi menjadi penyempurna sebuah kewajiban, maka sesuatu itu juga menjadi wajib hukumnya. Hal ini ditegaskan oleh kaedah yang sangat terkenal:

    • ما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب

      “Kewajiban apa saja yang tidak bisa sempurna kecuali dengan ‘sesuatu’, maka sesuatu itu menjadi wajib adanya.” (Imam As Subki, Al Asyhbah wan Nazhair, 2/90. Maktabah Misykah)

  • Jelas sekali bahwa kesempurnaan kewajiban shalat baru akan terwujud dengan rapat dan lurusnya shaf, maka – menurut kaedah ini - rapat dan lurusnya shaf adalah wajib ada demi kesempurnaan kewajiban tersebut. Hanya saja, kewajiban merapatkan shaf ini bukanlah termasuk kewajiban yang jika ditinggalkan dapat merusak shalat. Longgarnya shaf tidaklah membatalkan shalat, sebab itu bukan termasuk rukun shalat.

  • Maka dari itu, Imam Al Karmani mengatakan:

    • الصواب أن يقول فلتكن التسوية واجبة بمقتضى الأمر ولكنها ليست من واجبات الصلاة بحيث أنه إذا تركها فسدت صلاته

      “Yang benar adalah yang mengatakan bahwa meluruskan shaf adalah wajib sebagai konsekuensi dari perintah yang ada, tetapi itu bukan termasuk kewajiban-kewajiban shalat yang jika ditinggalkan akan merusak shalat.” (‘Umdatul Qari, 8/455)


  • Yang pasti, merapatkan dan meluruskan shaf adalah budaya shalat pada zaman terbaik Islam. Sampai Umar (RA) memukul kaki Abu Utsman Al Hindi untuk merapatkan shaf. Begitu pula Bilal bin Rabbah (RA) telah memukul bahu para sahabat yang tidak rapat. Ini diceritakan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar (Fathul Bari, 2/210), dan Imam Al ‘Aini (‘Umdatul Qari, 8/463. Maktabah Misykah)


TATA CARA MERAPATKAN SHAF


  • Tentang rapatnya kaki dan bahu, dalilnya amat jelas yakni:

    • قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَوُّوا صُفُوفَكُمْ وَحَاذُوا بَيْنَ مَنَاكِبِكُمْ وَلِينُوا فِي أَيْدِي إِخْوَانِكُمْ وَسُدُّوا الْخَلَلَ…

      Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Luruskan barisan kalian, rapatkanlah paha-paha kalian, bersikap lembutlah terhadap saudara kalian, dan tutuplah celah yang kosong ..” (HR. Ahmad, No. 21233. Ath Thabarani, Al Mu’jam Al Kabir, No. 7629. Syaikh Al Albany menshahihkannya dalam Shahihul Jami’ No.1840)

  • Dan hadits berikut:

    • عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَقِيمُوا صُفُوفَكُمْ فَإِنِّي أَرَاكُمْ مِنْ وَرَاءِ ظَهْرِي
      وَكَانَ أَحَدُنَا يُلْزِقُ مَنْكِبَهُ بِمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَقَدَمَهُ بِقَدَمِهِ

      Dari Anas bin Malik Radhiallahu ‘Anhu, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dia bersabda: “Luruskan shaf kalian, sesungguhnya aku melihat kalian dari belakang punggungku.“ Maka salah seorang di antara kami menempelkan bahunya dengan bahu kawannya, dan kakinya dengan kaki kawannya. (HR. Bukhari No.692)

  • Riwayat lain:

    • فَرَأَيْتُ الرَّجُلَ يَلْزَقُ مَنْكِبَهُ بِمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَرُكْبَتَهُ بِرُكْبَةِ صَاحِبِهِ وَكَعْبَهُ بِكَعْبِهِ

      “Maka, aku melihat ada seseorang yang merapatkan bahunya dengan bahu kawannya, lututnya dengan lutut kawannya, dan mata kakinya dengan mata kaki kawannya.” (HR. Abu Daud No. 662. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam As Silsilah Ash Shahihah, 1/39, No. 32. Darul Ma’arif)

  • Jadi, yang mesti dirapatkan adalah bahu, paha, lutut, mata kaki, dan sisi kaki bagian bawah. Betapa rapatnya berjamaah jika ini dipraktekkan. Demikianlah tata cara merapatkan shaf.

Boleh Dibesarkan - Klik Pada Gambar


Wallahu A’lam

:::: 29 Jamadil Awal 1431 ::::


______________________

Maraji’:
- Shahih Bukhari
- Shahih Muslim
- Sunan Abi Daud
- Musnad Ahmad
- Al Mu’jam Al Kabir karya Imam Ath Thabarani
- Fathul Bari, karya Imam Ibnu Hajar
- ‘Umdatul Qari , karya Imam Badruddin Al ‘Aini
- Syarh Shahih Bukhari, karya Imam Ibnu Baththal
- Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, karya Imam An Nawawi
- Ikmalul Mu’allim Syarh Shahih Muslim, karya Al Qadhi ‘Iyadh
- ‘Aunul Ma’bud, karya Imam Abu Thayyib Syamsul Haq Al ‘Azhim Abadi
- Al Asybah wan Nazhair, karya Imam As Subki
- As Silsilah Ash Shahihah, karya Syaikh Al Albani
- Shahih Jami’ Ash Shaghir, karya Syaikh Al Albani

Oleh : Farid Nu’man
sumber : http://abuhudzaifi.multiply.com/journal/item/106
http://blogselasamalam.wordpress.com/advices/lurus-dan-rapatkan-shaf-kalian/

HATI YANG BERCAHAYA - Akhi Ibrahim

HATI YANG BERCAHAYA
Share
:::: 10 Jamadil Akhir 1431 ::::
(Semua gambar kecuali ayat-ayat Al Qur'an adalah hiasan)



Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lobang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat (nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. [An-Nuur, 24:35]



MERAIH SUKSES


    Can you spot the SUN?
    Adakah diantara kita yang merasa mencapai sukses hidup karena telah berhasil meraih segalanya : harta, gelar, pangkat, jabatan, dan kedudukan yang telah menggenggam seluruh isi dunia ini? Marilah kita ulangkaji, seberapa besar sebenarnya nilai dari apa-apa yang telah kita raih selama ini.

    Di sebuah harian pernah diberitakan tentang penemuan baru berupa teropong yang diberi nama telescope Hubble. Dengan teropong ini berhasil ditemukan sebanyak lima milyar gugusan galaksi. Padahal yang telah kita ketahui selama ini adalah suatu gugusan bernama galaksi bimasakti (English: Milky Way), yang di dalamnya terdapat planet-planet yang membuat takjub siapa pun yang mencoba bersungguh-sungguh mempelajarinya. Matahari saja merupakan salah satu planet yang sangat kecil, yang berada dalam gugusan galaksi di dalam tata suria kita.

    Nah, apa lagi planet bumi ini sendiri yang besarnya hanya satu noktah. Sungguh tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan lima milyar gugusan galaksi tersebut. Sungguh alangkah dahsyatnya. Sayangnya, seringkali orang yang merasa telah berhasil meraih segala apapun yang dirindukannya di bumi ini - dan dengan demikian merasa telah sukses.


ORANG YANG HANYA BERGAUL DENGAN DUNIA


    Akibatnya, keberadaannya membuat ia bangga dan pongah (English: Egotistic), tetapi ketiadaannya serta merta membuat lahir batinnya sengsara dan tersiksa. Manakala berhasil mencapai apa yang diinginkannya, ia merasa semua itu hasil usaha dan kerja kerasnya semata, sedangkan ketika gagal mendapatkannya maka ia serta merta merasa diri sial. Bahkan tidak jarang kesialannya itu ditimpakan atau dicarikan kambing hitamnya pada orang lain.

    Orang semacam ini tentu telah lupa bahwa apapun yang diinginkannya dan diusahakan oleh manusia sangat tergantung pada izin Allah Azza wa Jalla. Mati-matian ia berjuang mengejar apa-apa yang diinginkannya, pasti tidak akan dapat dicapai tanpa izin-Nya. Laa haula walaa quwwata illaabillaah! Begitulah kalau orang hanya bergaul dengan dunia yang ternyata tidak ada apa-apanya ini.


ORANG YANG HANYA BERGAUL DENGAN ALLAH


    Padahal, seharusnya kita bergaul hanya dengan Allah Azza wa Jalla, Zat yang Maha Menguasai jagat raya, sehingga hati kita tidak akan pernah galau (English: worry) oleh dunia yang kecil mungil (English: small size or consequence; insignificant) ini. Laa khaufun alaihim walaa hum yahzanuun! Samasekali tidak ada kecemasan dalam menghadapi urusan apapun di dunia ini. Semua ini tidak lain karena hatinya selalu sibuk dengan Dia, Zat Pemilik Alam Semesta yang begitu hebat dan dahsyat.


JANGAN BIARKAN HATI TURUT LEKAT DUNIA


    Sikap inilah sesungguhnya yang harus senantiasa kita latih dalam mempergauli kehidupan di dunia ini. Tubuh lekat dengan dunia, tetapi jangan biarkan hati turut lekat dengannya. Ada dan tiadanya segala perkara dunia ini di sisi kita jangan sekali-kali membuat hati goyah (English: groggy ) karena toh (English: anyway) sama pahalanya di sisi Allah. Sekali hati ini lekat dengan dunia, maka adanya akan membuat bangga, sedangkan tiadanya akan membuat kita terluka. Ini berarti kita akan sengsara karenanya, karena ada dan tiada itu akan terus menerus terjadi.

    "Betapa tidak !? Tabiat dunia itu senantisa dipergilirkan: ~~

    >> Datang, tertahan, diambil

    >> Mudah, susah

    >> Sehat, sakit

    >> Dipuji, dicaci

    >> Dihormati, direndahkan


    Semuanya terjadi silih berganti. Nah, kalau hati kita hanya akrab dengan kejadian-kejadian seperti itu tanpa akrab dengan Zat pemilik kejadiannya, maka letihlah hidup kita.

    Lain halnya kalau hati kita selalu bersama Allah. Perubahan apa saja dalam episode kehidupan dunia tidak akan ada satu pun yang merugikan kita. Artinya, memang kita harus terus menerus meningkatkan mutu pengenalan kita kepada Allah Azza wa Jalla.


ZUHUD TERHADAP DUNIA


    Di antara yang penting yang kita perhatikan sekiranya ingin dicintai Allah adalah bahwa kita harus zuhud terhadap dunia ini. Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم pernah bersabda,

    "Barangsiapa yang zuhud terhadap dunia, niscaya Allah mencintainya, dan barangsiapa yang zuhud terhadap apa yang ada di tangan manusia, niscaya manusia mencintainya."


    Zuhud terhadap dunia bukan berarti tidak mempunyai hal-hal yang bersifat duniawi, melainkan kita lebih yakin dengan apa yang ada di sisi Allah daripada apa yang ada di tangan kita. Bagi orang-orang yang zuhud terhadap dunia, sebanyak apapun yang dimiliki sama sekali tidak akan membuat hati merasa tenteram karena ketenteraman itu hanyalah apa-apa yang ada di sisi Allah.

    Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda,

    ""Melakukan zuhud dalam kehidupan di dunia bukanlah dengan mengharamkan yang halal dan bukan pula memboroskan kekayaan. Zuhud terhadap kehidupan dunia itu ialah tidak menganggap apa yang ada pada dirimu lebih pasti daripada apa yang ada pada Allah." (HR. Ahmad, Mauqufan)


ZUHUD MEMBAWA KETENTERAMAN


    Andaikata kita merasa lebih tenteram dengan sejumlah tabungan di bank, maka berarti kita belum zuhud. Seberapa besarpun wang tabungan kita, seharusnya kita lebih merasa tenteram dengan jaminan Allah. Ini dikeranakan apapun yang kita miliki belum tentu menjadi rezeki kita kalau tidak ada izin Allah.

    Sekiranya kita memiliki orang tua atau sahabat yang memiliki kedudukan tertentu, hendaknya kita tidak sampai merasa tenteram dengan jaminan mereka atau siapa pun. Karena, semua itu tidak akan datang kepada kita, kecuali dengan izin Allah. Orang yang zuhud terhadap dunia melihat apapun yang dimilikinya tidak menjadi jaminan. Ia lebih suka dengan jaminan Allah karena walaupun tidak tampak dan tidak tertulis, tetapi Dia Maha Tahu akan segala kebutuhan kita.


HATI YANG SOMBONG DAN TAKABUR


    Jangan ukur kemuliaan seseorang dengan adanya dunia di genggamannya. Sebaliknya jangan pula meremehkan seseorang karena ia tidak memiliki apa-apa.

    Kalau kita tidak menghormati seseorang karena ia tidak memiliki apa-apa. Kalau kita menghormati seseorang karena kedudukan dan kekayaannya, kalau meremehkan seseorang karena ia papa dan jelata (English: common people), maka ini berarti kita sudah mulai cinta dunia.

    Akibatnya akan susah hati ini bercahaya disisi Allah. Mengapa demikian? Karena, hati kita akan dihinggapi sifat sombong dan takabur dengan selalu mudah membeza-bezakan teman atau seseorang yang datang kepada kita. Padahal siapa tahu Allah mendatangkan seseorang yang sederhana itu sebagai isyarat bahwa Dia akan menurunkan pertolongan-Nya kepada kita.


MENGUBAH PERHITUNGAN UNTUNG


    Hendaknya dari sekarang mulai mengubah sistem kalkulasi kita atas keuntungan-keuntungan. Ketika hendak membeli suatu barang dan kita tahu harga barang tersebut di supermarket lebih murah ketimbang (English: compared to) membelinya pada seorang ibu tua yang berjualan dengan bakul sederhananya, sehingga kita merasa perlu untuk menawarnya dengan harga serendah mungkin, maka mulailah merasa beruntung jikalau kita menguntungkan ibu tua berimbang (English: proportional) kita mendapatkan untung darinya. Artinya, pilihan membeli tentu akan lebih baik jatuh padanya dan dengan harga yang ditawarkannya daripada membelinya ke supermarket. Walhasil, keuntungan bagi kita justru ketika kita bisa memberikan sesuatu kepada orang lain.


    Lain halnya dengan keuntungan duniawi. Keuntungan semacam ini baru terasa ketika mendapatkan sesuatu dari orang lain. Sedangkan arti keuntungan bagi kita adalah ketika bisa memberi lebih daripada yang diberikan oleh orang lain. Jelas, akan sangat lain nilai kepuasan batinnya juga.


UNTUNG YANG BAGAIMANA?


    Bagi orang-orang yang cinta dunia, tampak sekali bahwa keuntungan bagi dirinya adalah ketika ia dihormati, disegani, dipuji, dan dimuliakan. Akan tetapi, bagi orang-orang yang sangat merindukan kedudukan di sisi Allah, justru kelazatan menikmati keuntungan itu ketika berhasil dengan ikhlas menghargai, memuliakan, dan menolong orang lain.

    Cukup ini saja! Perkara berterima kasih atau tidak, itu samasekali bukan urusan kita. Dapatnya kita menghargai, memuliakan, dan menolong orang lain pun sudah merupakan keberuntungan yang sangat luar biasa.

    Sungguh sangat lain bagi ahli dunia, yang segalanya serba kalkulasi, balas membalas, serta ada imbalan atau tidak ada imbalan. Karenanya, tidak usah heran kalau para ahli dunia itu akan banyak letih karena hari-harinya selalu penuh dengan tuntutan dan penghargaan, pujian, dan lain sebagainya, dari orang lain.

    Terkadang untuk mendapatkan semua itu ia merekayasa (BM: merika, cipta) perkataan, penampilan, dan banyak hal demi untuk meraih penghargaan.


HATI YANG BERCAHAYA UNTUK SIAPA?


    Bagi ahli zuhud tidaklah demikian. Yang penting kita buat tatanan (BM: susunan, aturan) kehidupan ini seproporsional (BM: seimbang, dari perkataan BI proportion) mungkin, dengan menghargai, memuliakan, dan membantu orang lain tanpa mengharapkan imbalan (English: Reward) apapun.

    Inilah keuntungan-keuntungan bagi ahli-ahli zuhud. Lebih merasa aman dan menyukai apa-apa yang terbaik di sisi Allah daripada apa yang didapatkan dari selain Dia.

    Walhasil, siapapun yang merindukan hatinya bercahaya karena senantiasa dicahayai oleh nuur dari sisi Allah, hendaknya ia berjuang sekuat-kuatnya untuk mengubah diri, mengubah sikap hidup, menjadi orang yang tidak cinta dunia, sehingga jadilah ia ahli zuhud.

    "Adakalanya nuur Illahi itu turun kepadamu", tulis Syaikh Ibnu Atho'illah dalam kitabnya, Al Hikam, "tetapi ternyata hatimu penuh dengan keduniaan, sehingga kembalilah nuur itu ke tempatnya semula. Oleh sebab itu, kosongkanlah hatimu dari segala sesuatu selain Allah, niscaya Allah akan memenuhinya dengan ma'rifat dan rahasia-rahasia."


    Dalam beberapa buku hadist telah diriwayatkan , dari Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda:

    "Hati itu adalah bejana Allah di bumi-Nya ini. Hati yang paling dicintai-Nya adalah yang paling keras, lembut dan jernih. "


    • Ketika hati menjadi tempat pengetahuan, ilmu, cinta dan kepasrahan maka semuanya itu tidak akan dapat memasukinya kecuali jika hatinya itu benar-benar terbuka luas untuknya.

    • Dan jika Allah Jalla wa 'alaa berkehendak memberikan petunjuk kepada seorang hamba, maka Dia akan melapangkan dadanya, sehingga petunjuk itu bisa masuk dan bersemayam didalamnya.

    • Dan jika berkehendak menyesatkan seorang hamba, maka Dia akan mempersempit dan menyesakkan dadanya, sehingga tidak ada lagi jalan bagi petunjuk untuk memasukinya.

    • Semua tempat kosong jika sudah dimasukkan kedalamnya sesuatu, maka ia akan menjadi sempit. Akan tetapi halnya dengan hati, setiap kali hati itu dimasukkan iman dan ilmu maka hati itu akan semakin luas dan lebar. Demikian itulah salah satu tanda kekuasaan Allah Ta'alaa.


    Dalam buku Sunan Tirmidzi dan juga lainnya diriwayatkan sebuah hadist dari Nabi صلیﷲ علیﻪ و سلم , beliau bersabda :

    " Jika suatu cahaya itu telah memasuki hati, maka hati itu akan semakin luas dan lebar ". Mendengar itu , para sahabat pun bertanya , " Lalu apa tanda-tanda dari hal itu , ya Rasulullah ?". Beliau menjawab . "Yaitu kembali (mengingat) kepada kehidupan akhirat, menjauhi kehidupan yang penuh tipu daya (dunia) dan mempersiapkan diri menghadapi kematian sebelum ia datang. "


    SubhanAllaah, sungguh akan merasakan hakikat kelazatan hidup di dunia ini, yang sangat luar biasa, siapapun yang hatinya telah dipenuhi dengan cahaya dari sisi Allah Azza wa Jalla.

    "Cahaya di atas cahaya. Allah membimbing (seorang hamba) kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki ..." (An Nuur, 24:35)



:::: 10 Jamadil Akhir 1431 ::::


___________________

Dipetik dan Disunting dari:
Labbaik Majalah Islami
Hati Yang Bercahaya
http://labbaik.multiply.com/journal/item/438



BERSYUKUR ITU LEBIH BERAT DARI BERSABAR
http://www.facebook.com/note.php?saved&&suggest&note_id=413338340968#!/notes.php?id=1301388257

MENCARI KETENANGAN HATI
http://www.facebook.com/notes.php?id=1301388257&style=1#!/note.php?note_id=410780245968

MENCARI MAKNA BAHAGIA
http://www.facebook.com/ibrahim.mydin?v=app_2347471856&ref=profile#!/notes/ibrahim-kader-mydin/mencari-makna-bahagia/411192560968

ITU DEKAT
http://www.facebook.com/note.php?note_id=405778355968

Sunday, May 23, 2010

Kelebihan Istiqfar - DR MAZA

No comments:

Post a Comment

MENGENALI RAGAM HATI - Akhi Ibrahim





SEGUMPAL DAGING


    Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سلم bersabda:

    “Ketahuilah, sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada segumpal daging, apabila daging itu baik maka baiklah tubuh manusia itu, akan tetapi bila daging itu rusak maka rusak pula tubuh manusia. Ketahuilah bahwa sesungguhnya segumpal daging itu adalah hati.” [HR. Bukhari-Muslim]


    Hati ibarat Raja, Raja dalam sistem diri manusia. Baik dan buruknya manusia sangat dipengaruhi oleh kualitas hatinya. Jika hatinya baik akan baik pula seluruh system dirinya, namun jika buruk, buruk pula system dirinya.

    Berdasarkan petunjuk QS Al-Baqarah ayat 1-20, hati manusia itu terbagi kepada 3 macam kualitas hati:

    Pertama: Hati yang Sejahtera (Qalbun saleem)
    Kedua: Hati yang Mati (Qalbun Mayyitun) [Nota 1]
    Ketiga: hati yang Berpenyakit (Qalbun Mariedun) [Nota 2]


QALBUN SALEEM


    Allah سبحانا وتعاﱃ menyebut di dalam Al-Quran tentang hati yang sejahtera (Qalbun Saleem) sebanyak dua kali. Sebutan yang pertama adalah berkenaan dengan hati yang sejahtera di dunia, manakala sebutan yang kedua menyentuh tentang Akhirat. Firman Allah سبحانا وتعاﱃ di dalam surah al-Saafaat [37: 83-84]:




    “Dan di antara golongan yang mendokong (seruannya Nabi Nuh) itu adalah (Nabi) Ibrahim. Iaitu tatkala beliau mendatangi Tuhannya dengan membawa hati yang sejahtera”


    Ayat ini dinyatakan oleh Allah سبحانا وتعاﱃ berkenaan dengan titik tolak Nabi Ibrahim علیہمم ١لﺴﻼم mencari kebenaran, melukis garis pemisah dirinya dengan syirik bapa dan kaumnya, serta asas perjuangan Baginda علیہمم ١لﺴﻼم sebagai seorang Rasul.

    Firman Allah سبحانا وتعاﱃ lagi di dalam surah al-Shu’araa’ [26: 88-89]:


    “Hari (Akhirat adalah hari) yang tidak bermanfaat lagi harta mahu pun anak pinak. Kecuali seseorang yang datang kepada Allah dengan membawa hati yang sejahtera”


    Ayat kedua ini pula menyatakan tentang kemutlakan hati sebagai satu-satunya bekalan bermanfaat yang dibawa oleh seseorang semasa mengadap Allah Azza wa Jalla di hari Akhirat nanti.


HATI YANG SEJAHTERA


    Ia adalah terjemahan Bahasa Melayu kepada istilah asalnya Qalbun Saleem…. Hati yang bernilai tinggi itu diistilahkan sebagai hati yang ‘Saleem’. Ia berasal daripada perkataan umbi Sa-Li-Ma ( س ل م ) - yang menghasilkan makna linguistik:

    i. Selamat
    ii. Penyerahan / kepasrahan / keakuran


    Oleh yang demikian, hati yang sejahtera ini terbentuk dengan asasnya yang utama iaitu penyerahan dan ketundukan yang mutlak kepada Allah سبحانا وتعاﱃ . Justeru itu hati yang sempurna tidak disebut sebagai ‘hati yang bahagia’ atau (Qalbun Sa’eed), bahkan tidak juga ‘hati yang sihat’ atau (Qalbun Saheeh)! Ini adalah kerana, kedua-kedua karakter itu hanyalah serpihan daripada makna yang terkandung di dalam pengertian hati yang sejahtera (Qalbun Saleem).

    Memahami maksud yang terkandung di dalam makna hati yang sejahtera adalah amat penting kerana ia adalah kesimpulan kepada bekalan hidup dan bekalan akhirat. Bagi kehidupan di dunia, Allah سبحانا وتعاﱃ menyatakan bahawa, Nabi Ibrahim علیہمم ١لﺴﻼم, khalilNya, mencari Rububiyyah dan Uluhiyyah, menggariskan kebenaran dan menetapkan langkah di dalam perjuangan Baginda sebagai Rasul dengan berbekalkan hati yang sejahtera. Firman Allah سبحانا وتعاﱃ :


    “Dan di antara golongan yang mendokong (seruannya Nuh) itu adalah Ibrahim. Iaitu tatkala beliau mendatangi Tuhannya dengan membawa hati yang sejahtera” [Al-Saaffaat 37: 83-84]


HATI YANG SEJAHTERA DI DUNIA


    Photo 40>Ulama’ Tafsir telah menghuraikan tentang pengertian atau sifat-sifat yang terkandung di dalam hati yang sejahtera itu. Ia adalah hati yang menyerah kepada Allah, tunduk kepada kehendak dan kemahuan Allah سبحانا وتعاﱃ . Apabila hati itu menurut segala kehendak Penciptanya, maka dengan sendirinya ia terpelihara daripada segala yang mencemari pengabdiannya kepada Allah. Menurut Qatadah, ia adalah hati yang bebas merdeka daripada syirik dan nifaq. [Fath al-Qadeer, Ash-Shaukani, j4 ms. 460, Dar al-Kalim at-Tayyib, 1998]

    Hati yang bebas merdeka ini adalah hati yang murni dengan fitrahnya. Ia adalah hati yang suci bersih dari syirik yang mengelirukan manusia tentang ketuhanan. Ia juga adalah hati yang lepas bebas dari sifat nifaq yang melahirkan prejudis dan karakter dusta dan menipu. Menipu Alllah sedangkan yang sebenar-benarnya ditipu itu adalah dirinya sendiri.


HATI SEJAHTERA SEORANG YANG MENCARI KETUHANAN


    Nabi Ibrahim علیہمم ١لﺴﻼم mendapat keupayaan untuk menemui jawapannya terhadap ketuhanan kerana Baginda membawa hati yang sejahtera, iaitu hati yang suci dari prasangka. Selepas kukuh berpegang dengan hidayah Allah, hati yang sejahtera itu juga tunduk sepenuhnya kepada ketentuan Allah yang memilih Baginda sebagai Rasul. Baginda tidak mempertikaikan pemilihan itu walaupun dengan ketentuan Allah tersebut, bererti Baginda akan berhadapan dengan musuhnya yang paling sukar iaitu bapanya sendiri, si pengukir berhala. Hati yang sejahtera tidak prejudis atau membantah-bantah ketentuan Allah.

    Tegasnya, hati yang sejahtera bagi seorang yang sedang mencari ketuhanan bererti hati yang tiada prasangka atau prejudis terhadap Tuhan. Hati seperti ini adalah kunci utama untuk menemukan pemiliknya kepada kebenaran kerana ia membuka luas-luas pintu kepada segala input untuk dianalisa dengan adil dan saksama. Bagi seorang manusia yang sedang ‘mencari Tuhan’, hatinya tidak boleh prejudis. Prejudis adalah perkataan yang datang dari kalimah Bahasa Inggeris iaitu ‘prejudice‘ yang terbentuk dari dua perkataan iaitu ‘pre’ dan‘judgement’. ‘Prejudice’ ini bermaksud membuat keputusan terhadap sesuatu perkara yang sedang di dalam pertimbangan, sebelum sampai kepadanya bukti-bukti dan maklumat yang lengkap. Ia telah membuat sekatan mental, lantas menyempitkan pintu dirinya untuk menganalisa.

    Kerana itulah, Allah سبحانا وتعاﱃ memilih untuk menjadikan bangsa Arab sebagai kader umat Muhammad صلیﷲ علیﻪ و سلم yang pertama. Bangsa Arab Jahiliah tidak berpemikiran sebagaimana kaum Rom dan Parsi yang sudah mempunyai ’mindset’ berasaskan falsafah dan kepercayaan mereka yang sudah begitu tersimpul dan berakar umbi. Bangsa Arab Jahiliah mensyirikkan Allah dalam bentuk yang mudah, hati mereka senang untuk sampai kepada hati yang sejahtera kerana mereka tidak prejudis kepada ketuhanan. Tiada mulhid atau ‘atheist’ di dalam masyarakat mereka bahkan semuanya percaya kepada Rububiyyah Allah. Mereka mengiyakan Allah sebagai Tuhan yang menurunkan hujan dan mencipta langit dan bumi. Namun yang masih belum selesai hanyalah Uluhiyyah dan disiplin pengabdian mereka kepada Allah.

    Seorang saintis yang luhur di dalam pengkajiannya, akan dengan mudah sampai kepada ‘menemui Tuhan’. Namun bagi saintis yang sudah ada ‘mindset’ yang prejudis, hatinya akan sentiasa dilarikan daripada akur kepada Allah. Seorang pakar kejuruteraan genetik merasakan kewujudan Tuhan sudah tidak relevan kerana menemui upaya untuk mencipta makhluk mengikut kehendak dirinya. Tetapi prasangka dan prejudis telah membutakan dirinya dari suatu hakikat bahawa manusia yang paling cerdik hanya mampu mencipta sesuatu daripada ada kepada ada. Namun Tuhan mencipta sesuatu dari tiada kepada ada. Sesuatu yang mustahil bagi manusia, walaupun sekadar sebelah kepak nyamuk!


HATI SEJAHTERA SEORANG MUKMIN


    Manakala bagi seorang mukmin yang memiliki hati yang sejahtera, hatinya akur, tunduk dan patuh kepada segala ketetapan Allah سبحانا وتعاﱃ . Keputusan Al-Quran dan Sunnah NabiNya diterima dengan hati yang tunduk pasrah dan tidak lagi berbantah-bantah dan mempersoalkan “kenapa mesti aku?”, “kenapa mesti begitu” dan sebagainya.

    Mungkin hati yang sejahtera inilah yang gagal dimiliki oleh seseorang yang terlalu gemar mempersoalkan suruhan dan larangan Allah ke atas dirinya. Hatinya bukan hati seorang hamba, kerana fitrah seorang hamba adalah akur sahaja kepada suruhan tuannya. Hamba Allah berasa gembira, sejahtera dengan segala apa yang diperuntukkan Allah kepadanya. Jika lelaki diwajibkan dan digesa solat berjemaah di masjid, hatinya dengan ghairah mahu patuh kerana penyerahan hatinya kepada Allah menjadikan dirinya terbuka untuk “menerima apa sahaja” dan diperlakukan semahunya oleh Tuan iaitu Tuhannya.

    Namun, seorang hamba yang hilang sifat kehambaan, lebih suka mencari hak-hak untuk manfaat dirinya berbanding dengan peranan dan tanggungjawab yang perlu ditunaikan. Sering mencari “APA UNTUK AKU” dan lupa kepada “AKU UNTUK APA”.

    Hati yang sejahtera, adalah hati yang tidak malas dari beribadah. Ia adalah hati yang bingkas bangun ketika mendengar seruan Allah. Ia bukan hati nifaq yang bangun mendirikan solat dengan penuh rasa malas, serta amat sedikit mahu ingat kepada Allah Tuhannya [AL-Nisaa; 4: 142]

    Hati yang sejahtera ini jugalah yang melahirkan suatu keazaman yang kukuh umpama keazaman Ulul Azmi seperti Nabi Ibrahim علیہمم ١لﺴﻼم yang melaksanakan perjuangannya di Iraq, Palestin, Mesir dan Hijaz dengan penuh sabar, ta’aluq cinta khullah ( Ta’aluq artinya tuntutan sifat Dan yang dimaksud Al Khullah adalah diangkatnya seseorang menjadi kekasih terdekatnya Allah ) yang mutlaq kepada Allah سبحانا وتعاﱃ .

    Sesungguhnya hati yang sejahtera ini adalah hati yang berjaya memenuhi tujuan penciptaannya iaitu untuk mengabdikan diri kepada Allah سبحانا وتعاﱃ .


MENGAPA HATI?


    Manusia itu memiliki pelbagai unsur di dalam dirinya. Manusia itu adalah kombinasi tubuh badan fizikal, akal, nafsu dan hati. Namun keseluruhan kerajaan diri manusia itu, rajanya adalah hati. Akal yang beroleh maklumat menghasilkan ‘tahu’. Akan tetapi manusia tidak bertindak mengikut apa yang dirinya tahu. Pengetahuan tidak menjana tindakan apatah lagi untuk tindakan itu sampai menjadi tabiat atau sikap yang konsisten. Lazimnya manusia akan bertindak berdasarkan kepada kehendak hatinya. Hati itu akan membuat keputusan atas nasihat sama ada oleh akal atau sebaliknya, nafsu.

    Maka segala perlakuan manusia itu, sebenarnya adalah natijah kepada kerja hati dan bukannya kerja akal. Dengan demikian itu, amat wajarlah untuk hati menjadi fokus. Ia tempat jatuh pandangan Allah, ia tempat terbit perilaku patuh kepada Allah. Maka segala perintah Allah berupa undang-undang, hukum hakam, suruhan dan larangan, semuanya akan muncul dengan titah hati sebagai raja kepada kerajaan diri seorang insan.

    Jika hatinya mengikut akal yang terpimpin oleh wahyu, terbentuk dengan ‘rasa’ yang terbit dari ketundukan nafsu, maka terbitlah taat dan istiqamah di dalam melaksanakan perintah Allah. Sesungguhnya taat atau maksiat, sangat bergantung kepada tahap kesejahteraan hati seorang manusia.

    Manusia yang bertemu Allah dengan membawa hati yang sejahtera adalah manusia yang mempersembahkan pita rakaman kepada segala ketaatan dan kepatuhannya kepada Allah semasa menunaikan kewajipan hidup di dunia.


HATI YANG SEJAHTERA DI AKHIRAT


    Firman Allah سبحانا وتعاﱃ :


    “Hari (Akhirat adalah hari) yang tidak bermanfaat lagi harta mahu pun anak pinak. Kecuali seseorang yang datang kepada Allah dengan membawa hati yang sejahtera” [AL-Shu'araa' 26: 88-89]


    Alam Mahsyar adalah alam penilaian terhadap manusia. Ia adalah hari pengisytiharan keputusan bagi ujian yang telah ditempuhi oleh manusia semasa hidupnya di dunia. Seandainya manusia hidup di dunia dengan berbekalkan hati yang sejahtera, maka hati itulah yang akan menjadi persembahannya kepada Allah di akhirat.



    Prasangka manusia terhadap peri pentingnya harta dan anak-anak semasa hidup di dunia, akhirnya akan dihadapkan kepada kenyataan bahawa semuanya tidak bermanfaat lagi, kecuali bagi yang datang kepada Allah dengan hati yang sejahtera. Hati yang sejahtera di dunia, akan menguruskan harta sebagai amanah Allah, lantas segala tuntutan dan tanggungjawab infaq ditunaikan. Hati yang sejahtera di dunia juga, akan menguruskan anak-anak sehingga terdidik dan membesar sebagai manusia soleh dan bertaqwa, memiliki hati-hati yang juga sejahtera kepada Allah.

    Maka hati yang sejahtera di akhirat, adalah indikasi kepada nilai amalan seseorang. Hiduplah di dunia ini dengan hati yang sejahtera, dan temuilah Allah di alam mendatang juga dengan hati yang sejahtera, kerana di situlah letaknya kebahagian dan keselamatan yang kekal abadi.

    Itulah hati seorang (Nabi) IBRAHIM, yang kita tinggikan namanya selalu pada hening AIDILADHA.

MENGETUK PINTU LANGIT DI SEPERTIGA MALAM TERAKHIR - Akhi Ibrahim





Saudara/Saudari


    Tugas dan beban hidup begitu banyak menggelayuti (BM: menyelubungi) tubuh kita. Bungkuk (BM: Bongkok) dan terseok (BM: goyah, lincah, goyang) jalan kita kalau tugas-tugas itu berupa materi (BM: Material) kasar dan berat. Tugas-tugas pekerjaan, urusan rumah tangga dan anak-anak, tugas-tugas kemasyarakatan, terutama tugas-tugas dakwah. Kita tentu siap menghadapi semua itu sebagai konsekuensi (BM: Akibat, lanjutan, English: consequence) seorang muslim yang punya kepedulian terhadap nasib Islam dan umatnya.

    Tenaga dan pikiran sangat terbatas, waktu yang tersedia rasanya tidak mencukupi. Target-target (BM: sasaran, matlamat) yang harus dicapai terasa berat. Tantangan dan hambatan begitu banyak menghadang. Belum lagi kondisi (BM: keadaan, suasana, syarat, English: condition) diri yang tidak selalu fit (BM: segar, sesuai), baik secara fisik maupun mental spiritual.

    Agar beban terasa ringan, ada baiknya kita sejenak luangkan waktu untuk tumpahkan duka dan curahkan perasaan, mengadukan kelemahan kita kepada yang Maha Kuat, mengakui kekerdilan diri kepada yang Maha Besar, menyambung nafas kita yang tersenggal-senggal (BM: sengal) itu dengan yang Maha Kuasa atas segala sesuatu di sepertiga malam terakhir, di keheningan malam, di kala makhluk Allah larut dalam dekapan mimpi. Kala Tuhan semesta alam turun ke langit dunia untuk mendengarkan bisikan hamba-Nya.


Saudara/Saudari


    Disebutkan dalam sebuah hadits dari Jabir r.a. bahwa ia mendengar Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سل bersabda:

    إن في الليل لساعة لا يوافقها رجل مسلم يسأل الله خيرا من أمر الدنيا والآخرة إلا أعطاه إياه وذلك كل ليلة

    "Sesungguhnya pada malam hari itu benar-benar ada saat di mana tidaklah seorang Muslim menepatinya untuk memohon kepada Allah suatu kebaikan dunia dan akhirat, melainkan pasti Allah akan memberikannya (mengabulkannya), dan itu (terjadi) setiap malam." (HR. Muslim dan Ahmad)


    Qiyamullail merupakan sarana berkomunikasi seorang muslim dengan Rabbnya, di mana ia merasakan kelazatan munajat dengan Pencipta, berdoa, beristighfar, bertasbih, dan memuji-Nya. Dengan harapan kiranya yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang mempermudah semua aspek kehidupan hamba-Nya, baik pribadi, keluarga, masyarakat maupun negara. Begitu pula aspek dakwah, pendidikan, ekonomi, sosial, budaya maupun politik. Dia akan dekat dengan Rabbnya, diampuni dosanya, dihormati sesama, dan menjadi penghuni surga (BM:Syurga) yang disediakan untuknya.

    QIYAMULLAIL MENDEKATKAN DIRI KEPADA ALLAH


    Orang yang kontinyu (BM: meneruskan) mengerjakan qiyamullail pasti dicintai dan dekat dengan Allah. Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سل bersabda:

    عَلَيْكُمْ بِقِيَامِ اللَّيْلِ فَإِنَّهُ دَأْبُ الصَّالِحِينَ قَبْلَكُمْ وَإِنَّ قِيَامَ اللَّيْلِ قُرْبَةٌ إِلَى اللَّهِ وَمَنْهَاةٌ عَنِ الإِثْمِ وَتَكْفِيرٌ لِلسَّيِّئَاتِ وَمَطْرَدَةٌ لِلدَّاءِ عَنِ الْجَسَدِ

    "Hendaklah kalian melakukan shalat malam, karena itu merupakan tradisi orang-orang shalih sebelummu. Sesungguhnya shalat malam itu mendekatkan diri kepada Allah, mencegah dari berbuat dosa, menghapus kesalahan, dan mengusir penyakit dari tubuh." (HR. Tirmidzi)


Saudara/Saudari


    Dapat dipahami bahwa qiyamullail selain mendekatkan diri kepada Allah, juga dapat mencetak kesalehan dan kesehatan fisik dari penyakit dan kesehatan batin dari lumpuran dosa. Berbagai kebaikan dan manfaat Allah sediakan untuk hamba melalui sarana qiyamullail. Tak cukupkah dipahami, bagaimana tingkat kuatnya ruhiyah seseorang yang dapat mengusir kantuk (BM: ngantuk, mengantuk) dan penat, lalu berangkat berwudlu untuk menghadap Rabbnya? Jasadnya sesungguhnya punya hak untuk istirahat dari penatnya siang, namun sebagian waktu istirahatnya itu diabaikan demi Tuhannya.

    Dari Sahl bin Sa'ad r.a. ia berkata, "Malaikat Jibril datang kepada Nabi صلیﷲ علیﻪ و سل, lalu berkata:

    يا محمد ، عش ما شئت فإنك ميت ، وأحبب من أحببت فإنك مفارقه ، واعمل ما شئت فإنك مجزي به » ثم قال : « يا محمد شرف المؤمن قيام الليل وعزه استغناؤه عن الناس

    "Wahai Muhammad, hiduplah semaumu, kamu pun akhirnya akan mati. Cintailah siapa yang ingin kamu cintai, kamu pasti akan berpisah dengannya. Berbuatlah semaumu, pasti akan dapat balasan. Kemudian ia melanjutkan, "kemuliaan orang mukmin dapat diraih dengan melakukan shalat malam, dan harga dirinya dapat ditemukan dengan tidak minta tolong orang lain" (HR. Hakim)


    Seorang (da’i) yang ingin mulia di sisi Allah dan di sisi manusia hendaknya ia membiasakan qiyamullail. Wajahnya akan ceria, karena dia bermunajat dengan Ar-Rahman, sehingga terpancarlah nur dari wajahnya. Maka ia akan dicintai oleh sesama manusia karena Allah mencintainya.

    QIYAMULLAIL PENYEBAB MASUK SURGA


    Tirmidzi meriwayatkan dari Abdullah bin Salam dari Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سل bersabda:

    أَيُّهَا النَّاسُ أَفْشُوا السَّلاَمَ وَأَطْعِمُوا الطَّعَامَ وَصَلُّوا وَالنَّاسُ نِيَامٌ تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ بِسَلاَمٍ

    "Wahai manusia, tebarkanlah salam, berikanlah makanan, dan shalat malamlah di saat orang-orang tidur, niscaya kalian akan masuk surga dengan selamat" [HR. Tirmidzi]


    Seorang (da’i) yang ingin berhasil dakwahnya harus menabur kasih sayang kepada seluruh lapisan masyarakat. Hal itu dapat digapai (BM:capai, pegang; genggaman) dengan wajah yang berseri-seri, mengucapkan salam, menghulurkan bantuan dan silaturahim, dan pada malam hari memohon kepada Allah diawali dengan qiyamullail, namun mereka yang kontinyu melaksanakan qiyamullail sangat sedikit jumlahnya. Semoga kita termasuk kelompok ini yang dapat masuk surga Allah.


Saudara/Saudari


    KIAT-KIAT (RAHSIA, TIP,) MEMPERMUDAH QIYAMULLAIL


    Qiyamullail memerlukan kesungguhan dan kebulatan tekad. Jika demikian, akan sangat mudah merealisasikannya dengan izin Allah. Berikut ini kiat-kiat pendorong meninggalkan tempat tidur untuk bermunajat kepada Yang Maha Pengasih:

    1. Memprogram aktivitas 24 jam
    2. Memahami kebutuhan jasmani, aqli, dan ruhani, serta diberikan dengan seimbang
    3. Menghindari maksiat. Sufyan Ats-Tsauri berkata, "Aku sulit sekali melakukan qiyamullail selama lima bulan disebabkan satu dosa yang kulakukan"
    4. Mengetahui fadhilah (keutamaan) dan keistemewaannya
    5. Merasakan bahwa Allah dan Rasul-Nya yang mengajak Anda untuk qiyamullail
    6. Tidur sesuai dengan adab Islam
    7. Memahami bahwa Allah tertawa karena Anda melakukan shalat
    8. Memohon kepada Allah agar dipermudah bangun malam
    9. Mempunyai perasaan bermunajat dengan Allah yang Maha Kasih Sayang


    Inilah yang dapat disajikan kepada akhi dan ukhti fillah, tentang urgensi, keutamaan dan kiat-kiat qiyamullail. Semoga memberikan motivasi kepada kita menjadi orang yang dekat dengan Allah, mulia di sisi Allah dan di sisi manusia dan akhirnya menjadi penghuni surga.


Saudara/Saudari


    Untuk kemenangan dakwah; untuk kejayaan Islam; demi berkibarnya panji-panji Allah dan RasulNya; demi tegaknya keadilan di muka bumi; dan tersebarnya rahmat Allah, bangunlah akhi dan ukhti di sepertiga malam terakhir.

    Ketuklah pintu langit. Jika berjuta tangan mengetuk untuk satu tujuan, satu keinginan, akan terasa kuat getaran dan gedorannya.

    Dan Allah tidak pernah ingkar janji.

    Rasulullah صلیﷲ علیﻪ و سل bersabda:

    ينزل ربنا تبارك وتعالى كل ليلة إلى السماء الدنيا حين يبقى ثلث الليل الآخر يقول من يدعوني فأستجيب له من يسألني فأعطيه من يستغفرني فأغفر له

    "Setiap malam, saat tersisa sepertiga malam terakhir, Rabb kita – tabaraka wa ta'ala- turun ke langit dunia, lalu berfirman, "Adakah seseorang yang berdoa kepada-Ku untuk Aku kabulkan? Adakah seseorang yang meminta-Ku untuk Aku beri? Dan adakah seseorang yang memohon ampun kepada-Ku untuk Aku ampuni?" (HR. Bukhari dan Muslim)




[Sumber: Seri Taujih Pekanan jilid II]


:::: 8 Jamadil Akhir 1431 ::::




FURSANUL BIN NAHAR, RAHBANUL BIL LAIL
SINGA DI SIANG HARI, RAHIB DI MALAM HARI
http://www.facebook.com/note.php?note_id=405685370968#!/note.php?note_id=402231285968

SOLAT KHUSYU’ ITU MUDAH DAN SANGAT NIKMAT
http://www.facebook.com/notes/ibrahim-kader-mydin/solat-khusyu-itu-mudah-dan-sangat-nikmat/402512310968

DO'A BISA MENGUBAH TAKDIR
http://www.facebook.com/note.php?note_id=402268910968
DULU

Dulu, kawanku ajak bangun malam

Dulu, aku kata aku sibuk dengan kerja
Aku sibuk keluar rumah cari rezeki pagi-pagi

Dulu, aku kata, aku takut tak cukup tidur
Nanti mengantuk di pejabat

Dulu, aku solat, tapi solat aku hanya solat menurut fiqh
Dulu, aku tidak nampak nikmat solat di malam hari

Dulu, kalau ALLAH ambil nyawa aku
Aku, aku termasuk orang-orang rugi

Dulu aku terlupa dengan sabda Nabi

“mereka telah menyegerakan kesenangannya sekarang juga; sebuah kesenangan yang akan cepat berakhir. Kita adalah kaum yang menangguhkan kesenangan kita untuk hari akhir. Perumpamaan hubunganku dengan dunia seperti orang yang bepergian pada musim panas. Ia berlindung sejenak di bawah pohon, kemudian berangkat dan meninggalkannya.

THE ROPE





.
IBU ...


Nabi Muhammad S.A.W. bersabda:

"Ada 4 yang di pandang sebagai ibu," yaitu

1. Ibu dari segala UBAT adalah SEDIKIT MAKAN.

2. Ibu dari segala ADAB adalah SEDIKIT BERBICARA.

3. Ibu dari segala IBADAT adalah TAKUT BERBUAT DOSA.

4. Ibu dari segala CITA-CITA adalah SABAR.



http://tzalizzalbantani.blogspot.com/2008/09/kata-kata-penuh-hikmah.html